Pages

welcome


Friday, December 29, 2017

CERPEN KISAH KITA (FULL VERSION)

Assalamualaikum dan salam sayang. Syukur alhamdulilah IL dapat kembali aktif berblog. Sebagai penutup kepada tahun 2017, IL kongsikan cerita pendek ini. FYI, tajuk sebelum ini Bukan Kisah Romeo dan Juliet.

 KISAH KITA      
                                                          
AKU TENUNG lelaki itu dengan rasa geram yang menggunung. Lelaki yang baru beberapa jam bergelar suami aku. Dia bukan orang asing dalam hidup aku. Dia pernah menjadi sahabat baik aku. Sahabat yang paling aku sayang! Ya, sayang! Tapi itu dulu! Sekarang ni hati aku sudah tawar dengan dia.
Sahabat lelaki aku sayang? Ya, sayang. Tak salahkan? Takkan sahabat perempuan sahaja yang boleh disayangi. Rasa kasih dan sayang itu sifat asalnya ‘universal’. Manusia saja yang dapat mengubah sifat asal rasa kasih dan sayang itu.
“Yusra, jom kita solat jemaah!” ajak lelaki itu, Muhammad Adham.
Ketika itu aku baru menyarungkan telekung putih  pada badan untuk menunaikan solat asar.
Majlis pernikahan aku bersama dia hanya ringkas, akad nikah dan jamuan makan bersama saudara-mara terdekat, jiran tetangga dan beberapa kawan yang aku undang. Seawal jam 9.30 pagi aku dinikahkan dan majlis tamat jam 2 petang. Tiada pelamin, tiada bersanding. Cukuplah untuk menunaikan tanggungjawab sebagai umat Nabi Muhammad s.a.w .
Aku kucup kekura tangan lelaki itu seadanya. Sekadar tanda hormat sahaja. Aku tak mahu tangan yang disua itu tidak berbalas.
“Yus, tunggulah dulu,” pinta Adham apabila melihat aku buru-buru membuka telekung dan memulas tombol pintu bilik.
“Kau nak apa lagi? Aku rasa dah tak ada apa nak bincangkan. Tak tahulah kalau kau dah bersedia nak lafaz cerai tu sekarang. Bagus jugak. Aman hidup aku,” balasku sinis sekali. Permintaan yang aku pinta sebelum kami disatukan.
“Yusra!” tinggi nada suara dia menyebut namaku.
“Aku nak kita berbual sebagai kawan baik macam dulu-dulu,” kata dia lembut seakan memujuk.
Aku lempar senyum senget. “Perlu ke lepas apa yang kau dah buat?”  balas aku sambil memulas semula tombol pintu yang aku lepaskan tadi untuk meninggalkan lelaki itu sendiri.
Perut yang berkeroncong minta diisi. Ketika majlis berlangsung aku tiada selera untuk menjamah waima sepotong kuih.
“Makan?” suara makuda dari pintu dapur menghentikan kunyahanku.
Anggukkan. Respon tanda hormat buat kakak kepada ibuku. Makuda terus berlalu ke ruang hadapan rumah.
            Baru terasa perut ini lapar sebenarnya. Mogok lapar pun tak guna, aku juga yang sengsara. Cukup rasa sengsara yang bergumpalan dalam ketulan daging yang satu itu.
            Aku menambah lauk dan nasi dalam perut pinggan. Inilah akibatnya makan dalam keadaan yang sangat lapar. Sedangkan Rasulullah s.a.w dah tegah makan ketika sangat lapar sebab boleh menjadikan kita kawan kepada syaitan. Gelojoh. Pelahap.
            Terdengar bunyi kerusi meja makan enam orang di hadapanku ditarik, lantas aku tongkat kepala untuk melihat gerangan manusia itu.
            “Baru lapar ke? Ingat mogok lapar lagi,” perli Haziqah dengan senyuman penuh makna.
            Sepupuku ini memang sengaja bikin panas. Hati ini baru nak berada takat sejat. Mentang-mentanglah dia seorang yang tahu aku mogok lapar sepanjang majlis. Macam manalah orang lain nak tahu sebab tiada sesi makan beradap. Hanya khemah biasa sahaja yang aku sedia. Tidak ubah seperti kenduri tahlil atau kesyukuran biasa.
            “Sudah-sudahlah, Yusra. Semuanya dah selamat pun. Kau terima ajelah takdir. Kita ini hamba hanya mampu merancang,” kias Haziqah sambil join  aku sekaki di meja makan.
            “Tak semudah itu, Ziqah!” putus aku lalu bangkit mengangkat pinggan. Licin. Nampak sangat kebulur. Mogok sangat katanya. Hampeh!
            “Kalau macam tu bagitahu aku macam mana nak mudahkannya, Yus.”
            Suara itu. Muncul tepat pada masanya.
            Mujur hanya kami bertiga yang berada di situ. Kalau tak pasti pecah berderai rahsia antara aku dan dia. Nampaknya lelaki itu memang tak faham bahasa.
            Aku lihat Haziqah geleng kepala dengan perangai kepala batu aku. Aku tunakkan anak mata ke arah Adham yang berpagoda dan kain pelikat. Kopiah putih atas kepala juga belum ditanggalkan.
            Lelaki itu hembus nafas lemah. Aku tinggalkan mereka berdua tanpa rasa ‘cemburu’ sedikit pun setelah mencuci pinggan. Dia nak makan? Lantak dialah.



AKU PULAS tombol pintu bilikku perlahan. Kantuk yang cuba aku tahan membuatkan rabak peluput mata ini. Penat mengemas rumah yang tunggang langgang akibat majlis siang tadi masih bersisa. Aku regangkan otot yang kejang.
            Mata merayap ke sekeliling kamar beradu yang dihias indah oleh mak, Kak Yusmira dan Yuhanes. Cantik. Sayangnya sedikit pun aku tidak teruja. Indah dan seri kamar itu ditenggelamkan oleh gumpalan rasa dalam setiap relung hatiku.
            Aku membaringkan tubuh atas katil. Lega. Badan terasa segar selepas dibersihkan. Tak sedar aku terlelap.
            Laungan azan membangkitkan lena yang dihanyut oleh mimpi. Panggilan  syahdu dari surau berdekatan rumah umpama jam loceng.
            Suasana bilik yang suram menyukarkan pandanganku. Dengusan nafas di telinga membawa mataku mencari dari mana datangnya bunyi itu.
            Terkejut. Terlupa status diri. Rupanya tidurku semalam berteman. Nasib dialah kalau kaki aku ada ‘landing’  pada tempat bukan sepatutnya. Aku tidur ganas.
            Aku renung raut wajah yang tidur meringkuk dek kesejukan angin subuh itu. Tak sangka dia insan pertama yang aku lihat ketika bangun dari tidur pagi ini. Sesuatu yang langsung tidak pernah terlintas dibenak fikiran ini. Benarlah kadang kala yang kita tidak terfikir itulah yang terjadi. Hidup ini tak selalu seperti yang disangka.  Hidup ini pun bukan seperti sangkaan kita semata-mata tetapi keyakinan yang utuh terhadap qadak dan qadar.
            Tetapi perkahwinan ini terlalu sukar untukku terima. Walau apa pun alasan lelaki ini, aku tak akan mampu meneruskan ikatan yang penuh tipu muslihat ini.
            Jelas raut ketenangan terpancar pada wajah suamiku ini. Kacak. Patutlah terlalu ramai perempuan yang mendekati. Walau dalam ramai perempuan yang wujud dalam dunia lelakinya tapi kenapa aku yang perlu berada di atas katil yang sama dengannya pagi ini? Kenapa aku yang dapat melihat wajahnya dalam lenanya dan bukannya perempuan lain?
            Tak pernah terlintas dalam sanubari yang aku akan menjadi isterinya. Dia bukan pelamin anganku. Namanya tidak pernah ada dalam doaku.
            Tiba-tiba dia membuka sedikit kelopak matanya. Aku cepat-cepat mahu berlalu. Mahu merebut bilik air. Kalau lambat, gamaknya subuh dihujung waktu. Tak suka solat dalam gopoh-gapah.
            Dalam terkocoh-kocoh mahu memulas tombol pintu dia bersuara, ‘’Yusra, tunggu aku. Jemaah sekali dengan aku.’’
            Tanpa memandang wajahnya aku mengangguk sebelum berlalu keluar.

AKU TAK boleh tipu hati aku. Aku berasa tenang sangat-sangat setelah berjemaah subuh dengan dia hingga aku terlupa akan amarah yang berlingkar dalam hatiku semalam. Sesuatu detik baru yang aku alami sepanjang hidupku ini. Berimamkan dengan seorang bernama suami. Terasa perasaan asing mengacau bilau lagi  gejolak rasa.
            Mungkin ini ketenangan yang sering diperkatakan oleh mereka yang sudah berkahwin. Jiwa yang tenang dan damai setelah membina sebuah perkahwinan. Halal. Bertambah berkat dalam lindungan rahmat-NYA.
            Tiap bait doa yang dilafaznya bagaikan terlalu dalam maknanya. Kenapa aku yang diheretnya dalam perkahwinan ini?
            Ketika aku selesai melipat marhana, gerak tangan ini dihentikan pergerakkannya. Tangan kekar itu memegang erat kedua-dua pergelangan tanganku. Aku cuba meloloskan pegangan itu, namun gagal.
            “Kau dah kenapa?” soalku dengan mengetap bibir kerana geram dengan perbuatannya. Aku dibawanya duduk di birai katil.
            Dia menarik tubuhku rapat kepadanya. Pinggangku direngkuh kukuh. Tak mampu aku lawan tenaga lelakinya.
            “Lepaskan akulah, Am. Rimas tahu tak!” rungutku dengan menolak-nolak tubuh sasanya. Fizikal yang ketara berubah selepas zaman persekolahan. Sado ke tak ‘sado’ diri?
            Tangan kasar itu mula membelai-belai rambut ikalku yang masih lembap. Dari kepala turun pula ke sekitar wajahku yang kelat bagaikan mempelam. Masam.
            “Tak baik melawan suami, Yus. Aku cuma nak tunaikan angan-angan aku je. Semalam dapat peluk jasad je. Nasib akulah dapat bini tidur mati,” perlinya sambil mengetatkan rangkulan yang cuba aku leraikan.
            Malas aku ambil pusing-pusing kata-katanya. Langsung tiada rasa debar yang menjalar dalam ruang dada ini dengan kedudukan kami sebegitu. Entahlah. Agaknya jantung aku dah tak ‘berfungsi’ lagi kot?
            “Sebagai kawan pun aku tak mampu nak terima kau lagi, kau rasa sekarang ni aku rela sangat ke hidup dengan kau? Cukuplah kau dah buat hidup aku kucar kacir dengan perkahwinan ni. So please, tunaikan persetujuan kau sebelum ni. Aku nak tuntut janji kau.” Aku cuba leraikan rangkulan daripadanya. Dia mengalah juga akhirnya.
            Aku lantas meninggalkannya sekali lagi begitu. Sendiri.

ALBUM KENANGAN zaman persekolahan tingkatan 6 aku belek dengan senyuman manis. Rindu . Kerana rindu aku capai album yang tersusun atas almari bilikku. Rasa aku itulah zaman persekolahan yang paling menyeronokkan dan membiaskan kenangan manis.
            Empat belas orang dalam sebuag kelas tapi keriuhannya bagaikan 30 orang. Mengusik dan ‘membahan’ kawan-kawan itulah kerja kami. Tiada istilah ‘sentap’ atau kecil hati antara kami. Kasih sayang dan ukhuwah antara kami cukup tersemat dalam memoriku. Kami benar-benar menikmati zaman terakhir memakai uniform sekolah sepanjang hidup kami.
            Wajah seorang demi seorang aku tatap. Makin mencanak rindu dihati ini. Masing-masing ada karakter tersendiri. Tapi tetap ‘sekepala’.
            Begitu juga haluan hidup. Ada yang ke menara gading dan memilih bekerja dengan kelulusan STPM itu. Antaranya akulah. Bukan tak layak. Cuma rezeki bukan milik aku. Maklumlah persaingan antara pelajar perempuan untuk mendapatkan tempat di university awam sangatlah sengit. Berlainan dengan pelajar lelaki, pointer cukup-cukup makan pun dah lepas.
            Tapi impian segulung ijazah belum pernah tenggelam dalam hatiku. Takkan tenggelam seperti tenggelamnya Kapal Van Der Wijck.
            Jariku terhenti menyelak tatatkala terpaku pada potret yang meninggalkan jejak dalam lipatan hidup aku.
            Dia. Dia yang aku rindu. Dia sahabat baikku. Tapi mungkin dulu ketika kami masih memakai uniform kain dan seluar krim itu.
Sekarang entahlah. Hanya aku saja yang masih ingat akan tali persahabatan antara kami. Aku saja yang masih menyisip sisa  kenangan persahabatan yang ada.
            Aku masih ingat betapa akrabnya kami ketika itu. Kami senang berkawan. Bercerita dan ‘bergosip’ bersama. Aku juga sangat senang dan selesa dengan dia. Aku benar-benar menjadi diriku tatkala bersama dia.
            Bersms setiap hari selepas waktu sekolah sememangnya aktiviti wajib kami. Ketika itu telefon bimbit tidak secanggih sekarang. Dapat bersms pun dah cukup seronok. Mungkin lebih menarik berbanding aplikasi whatsapp kerana ‘sayang’ mahu membuang setiap mesej walaupun inbox hampir penuh. Kenangan mengusik jiwa betul.
            Kami sering kali bercerita tentang gelagat cikgu dan rakan di sekolah. Kalau bercerita memang tiada penyudah. Naik kematu juga jari menaip di butang keypad sebab berbalas SMS.
            Aku juga begitu senang berkongsi cerita dan ‘rasa’ bersama dengan menari di atas papan kekunci telefon bimbit. Dia juga tempat aku meluahkan rasa kekecewaan apabila cinta monyetku di usia 18 tahun punah.
            Ketika di sekolah kami tidaklah serapat dan semesra ketika bersms, biasa saja. Pelikkan? Aku jugak pelik dengan cara persahabatan antara kami.
            Tapi kini antara kami semakin renggang. Asing umpama kawan jauh yang kurang dikenali.
            Semuanya bermula selepas dia memasuki universiti di nun utaras sana. Aku faham kesibukkan dia sebagai pelajar tapi entahlah.
            Sebenarnya tali persahabatan antara kami semakin rapat tatkala ibu aku dimasukkan ke wad kerana menjalani pembedahan ketumbuhan kanser usus. Dialah satu-satunya kawan yang sentiasa ‘keep in touch’ dengan mengambil tahu keadaan ibu aku dan melawat di hospital. Sokongan dan semangat daripada dia sentiasa ada untukku. Apabila ibu aku dimasukkan ke dalam ICU, dialah insan pertama yang aku call untuk memberi tahu perihal tersebut. Aku benar-benar sedih ketika itu. Dia menenangkan aku.
            Selepas dia memasuki universiti kami jarang sangat-sangat berhubung. Adakah kerana peristiwa hari raya itu menggambarkan pandangan lain daripada dia terhadap aku?

Imbas kembali…
SERONOK RASANYA apabila kawan-kawan sekelas nak datang beraya ke rumah. Setelah dua tahun aku tinggalkan alam persekolahan barulah tahun ini diaorang nak datang beraya ke rumah aku.
            Aku siapkan beberapa hidangan ringkas untuk mereka. Biskut raya dalam balang turut aku tambah. Ketika menyusun biskut Mama Carey di dalam balang, aku teringat pada Adham yang suka sangat dengan biskut raya itu. Sama macam aku. Aku puas mencuba pelbagai jenis resepi dan teknik akhirnya percubaanku tahun itu ‘menjadi’. Dohnya tiada masalah cuma hiasan aising di atasnya itu. Teknik membuatnya bukannya mudah. Aku mengkaji pelbagai cara melalui banyak resepi. Maklumlah tak semua orang ikhlas dalam berkongsi ilmu.
            Biskut Mama Carey versi aku sedap dan secantik yang biasa dimakan. Aku ingat lagi, aku sms Adham yang aku berjaya buat Mama Carey. Dia pun teruja dan tak sabar nak makan katanya. Dengan rasa senang hati, aku pun memasukkan beberapa keping biskut itu ke dalam bekas plastik. Hendak beri kepada Adham sebab aku tahu dia suka makan. Itu saja.
            Rupa-rupanya yang datang beraya cuma kawan-kawan lelaki. Sabar ajelah. Tak apalah mungkin yang lain sibuk. Apa-apa pun aku gembira sangat dengan kedatangan mereka. Tanda ingatan buat sahabat lama.
            Ketika aku memberi plastik berisi bekas plastik itu, Pejal, Yem, Faez, Hazrin, Fifi  dan Arep hanya tersenyum penuh makna.
            “Yus, bagi Am aje ke? Kita orang punya mana?” usik Pejal.
            Aku mampu senyum sumbing. Bengang. Aku pun silap juga sebab bagi depan budak-budak ni. Sengal. Sekarang sendiri yang malu.
            Adham pun agak bengang. Aku tahu. Mungkin tak mahu kawan-kawan kami salah faham. Dia pun tak cakap apa tapi terima jugak pemberian aku.
            Malamnya aku sms dia sebab nak tahu apa komen dia pasal biskut mama carey aku. Haram! Sebatang abjad pun dia tak ada balas. Berminggu aku sms dia pasal tu. Aku bukan apa teruja nak tahu komen dia. Sedap ke tidak.
            Akhirnya aku sendiri memendam  rasa. Geram. Marah. Dan mulalah syaitan mengaca bilau hati aku dengan membuat aku bersangka dan berfikir bukan-bukan.
            Suatu malam tu aku ternampak Adham bersama bekas budak kelas tingkatan 6 yang lain ketika berkunjung ke bazar karat JB. Aku smslah dia tanya betul dia ada ke bazar karat malam yang aku nampak dia. Hampeh! Sikit pun dia tak balas. Apa salah aku pada dia? Apa dosa aku pada dia? Sampai hati dia buat kawan dia macam ni. Kejam. Benci aku!
            Lama jugak kami tak ada berhubung. Berbulan lamanya. Akihirnya dengan rasa geram aku menghantar sms kepada dia.
            + Am, kalau kau rasa aku bagi kau biskut tu sebab aku ‘suka’ kau sorrylah beb! Sikit pun takde niat macam tu. Aku bagi sebab aku tahu kau suka makan biskut tu. That’s all. Aku rasa cukuplah sampai sini aje persahabatan kita. Aku minta maaf atas salah silap aku semasa berkawan dengan kau. Bye!
            Aku pun dah tak ingat teks yang dibalasnya. Aku tahu dia berlagak buat tak faham. Aku rasa cukuplah hati aku ‘dirosakkan’ oleh dia. Dia dah buat hati aku kacau bilau. Aku terfikir sendiri tanpa jawapan yang pasti. Sejak peristiwa itu langsung aku ambil keputusan tidak ingin lagi mempunyai kawan baik berjantina lelaki. Pasti akan selalu disalah tafsir. Dia belum kenal siapa aku. Dia tak faham cara aku dan isi hati aku.

KAHWIN. Isu bila aku nak kahwin sering diungkit oleh keluarga cukup menyesakkan dada.  Kala usia menjengah 27 tahun, perempuan mana yang tidak gusar? Ingat aku tak risau ke? Serius risau jugak. Tapi aku sentiasa cuba bersangka baik kepada ALLAH. Aku tahu Dia telah tetapkan bakal suami aku cuma belum masanya. Sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui waktu yang tepat untuk mengabulkan permohonan hamba-NYA.
            Cinta pertamaku dengan lelaki bernama Amir ketika berusia 18 tahun terkandas. Tak kesampaian mencapai mimpi. Umur yang masih muda menyebabkan tiada kematangan dan serius dalam perhubungan antara uda dan dara.  Dulu aku sangka dialah cinta matiku. Cinta pertama dan terakhir tapi nampak sangat aku ni kuat berangan. Cinta mukabuku kan jarang sangat berakhir dengan satu kepastian. Tak sangka aku termasuk dalam golongan yang pernah menjadi mangsa cinta siber ni. Kelakar sungguh apabila diingat kembali.
            Tapi aku tak pernah mengalah. Aku berusaha juga untuk berkawan dan bergaul. Maklumlah kalau tak bersosial cara sihat macam manalah nak ‘survey’ calon suami. Nak beli barang pun kita ‘survey’ banyak kedai dan tempat apatah lagi bakal suami.
            Masa zaman kanak-kanak yang tidak matang, aku selalu fikir apa yang susah sangatlah nak dapat jodoh? Takkanlah susah sangat? Sekarang bila dah terkena batang hidung sendiri barulah aku ‘faham’. Payahya nak bertemu jodoh. Kita mungkin mampu berkawan beribu orang tapi nak jumpa seseorang yang dinamakan ‘jodoh’ amatlah susah.
            Makin aku bertambah risau mak aku dah mula berkias. Saudara-mara pun sama. Lebih-lebih lagi sepupu sebaya dah pun selamat melangsungkan perkahwinan.
            Berita yang dibawa Yuhanes cukup mengejutkan aku.
            “Kak Yus, adik nak bertunang hujung bulan ni.”
            Terkedu aku. Tak pernah dengar pula adik yang berusia 24 tahun itu menjalin hubungan serius dengan sesiapa.
            ‘’Dengan siapa?’’
            ‘’Faris,” jawab Yuhanes tersipu malu.
            Faris. Sahabat baik yang selalu dinafikan punya perasaan terhadapnya. Kalau diberitahu Faris punya hati terhadapnya akan dijawabnya mereka hanya kawan baik.
            “Allhamdulilah. Tepat pilihan Hanes. Akak yakin Faris akan jadi suami dan bapa yang baik.” Aku peluk tubuh kecil molek Yuhanes.
            Rangkulan dilepaskan Yuhanes. Wajah muram pula yang terlukis pada Yuhanes. Aku kerut dahi.
            “Kenapa ni?” soalku lembut.
            “Tapi kalau boleh adik nak tengok akak kahwin dahulu. Hanes tak nak akak terus dijadi bahan tanyaan dan cerita orang lain. Mak pun kalau boleh mahu Kak Yus kahwin dahulu  daripada Hanes,” luah Yuhanes dalam serba salah.
            Benar. Aku ni sentiasa jadi bahan gosip dan cerita jiran sekeliling dan saudara-mara. Maklumlah aku ini yang paling ‘corot’ dalam keluarga. Belajar tak pandai. Cantik pun tidak. Menganggur lama. Senang cerita macam orang yang tiada masa depanlah. Aku pasti sekarang ni pun aku dah jadi bahan cerita orang sebab masih sendiri sedangkan kawan sebaya aku yang merupakan jiran aku pun dah selamat bernikah bulan lalu. Sabarlah duhai hati. Allah tidak pernah mengecewakanmu.
            “Mak cakap macam tu ke?” Dugaku setelah diam tak berkutik.
            “Kalau boleh, mak tak nak Hanes langkah bendul. Lagi pun family Faris tak nak kami bertunang lama-lama. Kalau dapat tahun ni juga nak langsungkan,’’ cerita Hanes tenang.
            Tampak pembayangnya jelas mahu aku segera berkahwin. Jika tidak keluarga Faris harus menunggu lebih lama.
            Aduhai, jikalah mencari jodoh itu semudah membeli barang di pasar pasti aku tak perlu keluh kesah begini.
            “Hanes tak usahlah fikir soal langkah bendul. Ni semua adat orang Melayu aje. Dalam Islam tak sebut pun pasal langkah-langkah bendul ni. Jangan langkah bendul pintu sudahlah! He he he...’’ selorohku bagai menutup rasa yang menyelebungi awan hati ini.
            “Hanes jangan risau, ya. Nanti akak ‘slow talk’  dengan mak,” pujukku lembut. Aku tak mahu dia runsing. Janganlah disebabkan aku, jodoh dia pula yang tertangguh.
            Dalam sibuk aku membantu Yuhanes membuat persiapan majlis pertunangan, aku dikejutkan dengan rombongan merisik. Sudah pastilah untuk aku. Tak pernah sesiapa merisik aku sebelum ini. Jenuh aku menunggu pinangan orang.
            Hampir pengsan aku dibuatnya apabila mengetahui insan yang menghantar rombongan itu. Dia. Apa motif dia sebenarnya? Dia nak ‘prank’ aku ke? Ingat ni rancangan bang bang boom ke? Macam Rafidah Ibrahim kena dengan Zuan Melodi.
            Rombongan merisik itu cukup mengembirakan ibuku. Yuhanes apatah lagi. Aku?

AKHIRNYA setelah bertahun aku tak bersua empat mata dengan lelaki itu, aku mengatur satu pertemuan. Tak sabar rasanya aku nak ‘sembur’ dia.
            “Apa khabar, Yus? Lama kita tak jumpakan.” Suara Adham memecah tembok sepi antara kami.
Ternyata masa telah mengubah segalanya. Dia nampak lain sangat. Muka ‘baby face’ dia pun dah hilang dek kematangan. Kalau masa zaman sekolah dulu, kami berdiri sama tinggi duduk sama rendah. Sekarang aku perlu mendongak untuk melihat raut wajahnya.
            Tak tahu nak jawab macam mana. Canggungnya rasa. Sebelum sampai restoran mamak 24 jam itu, aku dah siap-siap nak ‘serang’ dia tapi bila dah jumpa mulut aku bagai dizip.
            “Aku sihat. Aku tak ada masa nak berbual-bual mesra dengan kau sekarang ni. Straight to the point, apa motif kau ekk? Kau nak ‘prank’ aku ke apa?”
            Dia tongkat tangan kanan dia pada dagu.
Ya Allah, kenapa kau handsome sangat?  
            “Kau ni tak berubah langsung ekk... asyik fikir buruk ajekan. Cuba kau ubah sikap kau tu, Yus. Emo tak habis-habis. Perempuan sangat...” kata-kata dia itu cukup buat aku sentap seketika. #sentapgila
            “Aku tak kisah apa yang kau nak cakap. Yang penting aku nak kau jangan hantar lagi rombongan bodoh tu!” sela aku sedas. Sakitnya hati aku saat ini.
            Aku lihat dia hanya tersenyum sumbing. Mamat ni gila ke apa? Tak ada perasaan agaknya. Tujuan aku jumpa dia malam ni untuk menghentikan ibu dan bapanya menghantar rombongan meminang setelah risikan direstui oleh keluargaku.
            Aku capai beg tangan atas meja dan mahu berdiri untuk berlalu, namun tindakan aku dihalang. Kejap sungguh cengkaman tangannya pada pergelangan tangan aku. Nasib baik tak kena kulit aku. Itu pun aku dah menyinga.
            “Lepaskan tangan akulah!” Aku perasan orang sekeliling memerhati kami. Aku terpaksa melabuhkan semula punggung aku. Sia-sia aje buat drama percuma dekat kedai mamak.
            “Tahu pun kau malu ekk...” peril Adham. Orang Johor sangat mamat seorang ni. 
            Aku ingat negeri labu sayong dah menelan loghat Johor dia.
            “Kenapa makin susah nak bercakap dengan kau sekarang. Emosi kau selalu mendahului tindakan. Cuba kau bertenang dan tarik nafas dalam-dalam.Nampak sangat aku aje yang faham sangat perangai kau ni. Sebab itulah agaknya jodoh kita kuatkan.” Kata-katanya cukup menyentakkan aku. Nampaknya jarak hubungan persahabatan kami tidak menghalang dia mengingati segala sikap dan tindak tandukku.
            “Aku nak jawapan soalan aku tadi. Jangan nak menceceh benda lain boleh tak,’’ gerutu aku geram. 
            “Aku cakap benda yang betul apa. Aku juga yang kena pinang kau. Orang lain tak berani nak masuk meminang sebab kau tu dah ada ‘cop’ aku. Aku rasakan tak payahlah kau menyombong sangat nak tolak pinangan aku ni sebab petang tadi mak aku dah bagitahu yang mak kau dah bagi tarikh pertunangan kita. So, apa alasan kau?’’ kata-katanya itu membuat aku terpana. Aku tunakkan mata padanya. Tepat.
             Sampai hati mak buat aku begini. Dia tak pernah tanya apa jawapan aku. Terdesak sangat ke dia nak tengok aku berumah tangga. Kalaulah ayah masih ada mesti dia tak buat macam ini. Dia pasti berbincang dengan aku.  Ayah, aku rindu arwah ayah.
            “Itu mak aku yang cakap. Aku tak pernah bagi apa-apa kata putus pun. Tolonglah jangan teruskan rancangan bodoh ni, Am!” rayuku. Aku terdesak sangat. Aku tak mampu nak terima dia dalam hidup aku sebagai suami. Aku tak cintakan dia. Aku tak akan kahwin dengan orang yang aku tak cinta dan kasih.
            Bibir itu bergayut senyum. Senyuman yang sukar aku tafsir. Sinis atau harapan.
            “Kau sanggup ke nak kecewakan mak kau? Tiada apa yang lebih mengembirakan seorang mak apabila anak perempuan dia disunting orang untuk dijadikan isteri, Yus. Percayalah cakap aku. Kau nak tunggu umur kau berapa baru kau nak terima pinangan orang? Atau kau memang bercita-cita nak jadi andartu?’’ provok Adham selamba.
            “Kau jangan nak kurang ajar dengan aku, Am. Kata-kata kau tu menghina aku tahu tak!” selar aku. Tegang. Perbualan kami berubah suasana.
            “Aku bukan nak hina tapi aku nak kau fikir. Fikir sebelum buat sesuatu keputusan dalam hidup ni. Apa yang susah sangat kau nak terima pinangan aku? Aku bukan mintak kahwin free. Beradab dan beradat segala. Umur kita bukan muda lagi,” jawab dia tenang.
            “Aku tak suka kau. Full stop!” Aku terus bangun setelah memberi jawapan pada persoalan dia.
            Aku tekup muka pada stereng Myvi kesayanganku ini. Hasil titik peluh dan kesabaranku mencari rezeki yang halal demi keselesaan dan kelangsungan hidup. Air mata pun mengalir jua apabila mengenangkan perbuatan Adham lima tahun dulu. Aku dibiarkan tanpa jawapan kini kembali dengan niat untuk mengambil aku sebagai isteri. Sebagai kawan pun dia sudah merosakkan persahabatan kami apatah lagi perhubungan suami isteri di kemudian hari.
            Aku tak pernah menyimpan secebis zarah rasa suka dan sayang lebih daripada seorang sahabat untuk dia. Aku tak tahu niat sebenar dia. Tak mungkin sebab cinta. Aku bukan perempuan idaman dia. Kalah aku dengan kawan-kawan perempuan yang sering dia bergaul.
            Aku tak nak kahwin dengan dia.

AKU BERANIKAN diri untuk berbincang dengan mak. Walau aku tahu tarikh pertunangan itu semakin dekat. Yuhanes sudah selamat bertunang dengan Faris minggu lalu. Emak pun seronok nampaknya menjemput orang untuk majlis pertunanganku. Sedangkan aku hanya menyimpan gumpalan rasa sedih dan geram dalam hati.
            “Mak, kalau Yus nak tolak pinangan tu boleh tak?”  ujarku perlahan dalam rasa takut-takut.
            Mak yang sedang menyembat tempahan baju kurung drastik mentunakkan pandangan ke arah aku yang melutut di hadapannya. Aku pegang kepala lutut mak.
            “Kenapa?”  Lembut saja jawapan mak. Hati aku berbunga seketika. Nampaknya harapan masih ada.
            “Yus, tak sedia nak kahwin. Yus tak sukakan Adham, mak. Kami tak pernah ada apa-apa hubungan pun.”
            Mak membuka cermin matanya. Berlopak matanya. Gusar hati ini.
            “Tak cukup lagi kau kecewakan aku, Yus? Kau dah lah corot dalam belajar ni soal kahwin pun kau tak boleh gembirakan aku sikit pun. Pedih telinga aku dengar orang mengata kau dari kecik sampai ke besar. Kenapalah kau tak habis-habis buat masalah, Yus? Kenapa kau tak macam kakak dengan adik kau. Diaorang tak pernah susahkan hati aku macam kau ni. Aku tak kira kau suka atau tak, kau kena kahwin jugak hujung tahun ni. Aku dah tak nak simpan anak tak guna macam kau ni!”
            Pedihnya hati ini. Ya Allah, kenapa mak benci sangat dengan aku? Aku darah daging mak. Aku anak mak. Mak, siapa yang jaga mak bila mak sakit dulu. Siapa yang sanggup bersakit badan tidur atas kerusi plastik di wad selama sebulan. Siapa tidurnya sentiasa terjaga-jaga kerana khuatir dengan keadaan dia. Siapa yang teman mak buat rawatan kemoterapi. Aku bukan mengungkit tapi aku terlalu sedih. Kenapa layanan mak terhadap aku sangat berbeza berbanding buat Yusmira dan Yuhanes. Aku sering dikutuk. Mereka sering dipuji. Dari kecil sampai ke besar.
            Aku tak pernah jadi anak yang membanggakan mak. Aku tak pernah buat mak gembira dengan keputusan peperiksaan aku. Tiada deretan abjad ‘A’ yang dapat aku hadiahkan.
            Mereka sering mendahuluiku dalam semua perkara termasuk soal jodoh. Apakah aku terpaksa ‘membuat’ mak gembira dengan berkahwin dengan Adham? Sedangkan aku terpaksa untuk mengharunginya.

Imbas kembali…
MUSIM BERTUNANG BERMULA.
MEMILIH UNTUK membahagiakan emak dahulu sebelum diri sendiri perkara terbaik yang cuba aku lakukan untuk meletakkan darjatku sebagai anak disisi mak.  Tak apalah asalkan mak rasa ‘lega’. Terlerai tanggungjawab seorang ibu apabila mengahwinkan anak perempuannya.
Nama saja sudah bertunang tapi kami langsung tak pernah duduk berbincang untuk kehidupan selepas berumah tangga. Aku tak sanggup memikirkan kehidupan yang bakal aku tempuh selepas menikahi Adham. Biarlah apa pun berlaku, aku akan pastikan perkahwinan antara aku dan dia takkan berlaku dalam tempoh yang lama. Entahlah kenapa ‘berlagak’ sangat diri ini nak rasa title janda. Aku tahu ketika ini aku sedang mensia-siakan sebuah perkahwinan yang Allah janji akan kurniakan rahmat-NYA. Tampak benar hati aku ini terlalu banyak dilumpuri selutnya dosa dan khilafku.
Ya Allah, kenapa sukar benar hati ini untuk reda atas ketentuan-MU tentang jodoh dan pertemuan yang telah kau tetapkan sejak azali lagi? Bantulah aku Ya Allah agar reda dan terima akan semua ini. Benihkanlah rasa suka, cinta dan kasih buat insan yang telah kau ‘beri’ untukku.
Dalam hidup ni, orang kata kalau berkahwin dengan orang yang kita cinta itu impian tapi kalau kahwin dengan orang yang kita tak jangka atau tak suka, namanya jodoh. Tetapi kenapa dia yang hadir? Kenapa dengan orang yang telah aku sematkan segala rasa benci? Geram dan marah itu membiak menjadi rasa benci yang mendalam.
Melampaunya diri ini ya Allah kerana terlalu banyaknya tetapi dan kenapa dengan-MU!
            Kawan-kawan sekelas kami turut terkejut dengan berita pertunangan kami.  Macam manalah tak terkejut, tak pernah dengar bercinta ‘tup-tup’ bertunanglah pulak.
Aku terpaksa rela dalam pasrah. Selama sebulan kami bertunang aku cuba membenihkan rasa cinta dan kasih buatnya malangnya tiada hasil. Aku cuba menyukai dirinya tapi pasti ada saja ‘dinding’ yang cuba menyekat.
            Kalau orang lain seronok membuat persiapan perkahwinan aku pulak semakin rasa senak didada. Aku masih tak yakin dengan keputusan aku untuk berkahwin. Rasa mahu saja aku melarikan diri. Tapi apabila mengenangkan kata-kata mak aku pulak semakin rasa tak sabar membawa diri ini jauh dari matanya. Aku sedih. Aku tak sabar nak keluar dari rumah. Aku rasa dengan berkahwin saja aku dapat keluar dari rumah itu. Aku tak mampu sebumbung lagi dengan ibu yang terlalu membenci diri ini. Lagikan pula ditambah dengan reaksinya yang cukup seronok membuat persiapan untuk perkahwinan Yuhanes. Sedangkan majlis akad nikah aku yang bakal berlangsung dahulu, dia tak bersungguh pun nak buat. Biarlah asalkan mak bahagia.

BULAN PENUH tanda gaji aku pun penuh, apa lagi shoppinglah.  Aku leka memilih blouse di sebuah kiosk yang aku kunjungi. Cari baju untuk tambah baju pergi kerja. Biasalah masalah orang perempuan kalau nak pergi kerja mesti nak ada baju baru. Kalau asyik ulang baju yang sama rasa segan pulak.
            Tiba-tiba retina ini tertunak ke arah pasangan yang kelihatan sangat mesra berjalan berdua. Mereka berjalan mesra bagaikan pasangan sejoli sehati sejiwa.
            Cemburu? Sikit pun tak. Buat apa aku nak cemburu sebab aku langsung tak ada perasaan pada dia. Lantak dialah dia nak ada hubungan dengan siapa pun. Bukan masalah bagi aku.
            “Okey. Saya beli ya, kak.” Setelah selesai akad jual beli antara aku dan penjual di kiosk itu aku terus melangkah keluar. Langkah aku atur untuk ‘mengejar’ pasangan sejoli.
            Sengaja aku masuk ke dalam farmasi Guardian itu setelah melihat pasangan sejoli itu masuk ke situ. Aku tahu Adham langsung tak sedar kewujudan aku sebab mereka berdua sangat leka dengan dunia ciptaan mereka.
            “Yusra!” Namaku diseru oleh suara yang cukup aku kenali ketika aku sedang leka membelek gincu.
            “Hai, Intan Qurasiya!” balasku selamba sambil menghulurkan tangan untuk bersalam dengan bekas rakan sealiran ketika di tingkatan 6.
            Adham di sebelah Intan Quraisya kelihatan selamba. “Kau apa khabar, Yus? Aku dengar kau nak kahwin ya?” aju Intan Quraisya teruja.
            Aku ukir senyuman nipis. “Aku sihat alhamdulilah. Betullah tu,” balasku sambil mencari reaksi Adham. Dia masih pegun di sisi Intan Quraisya sambil bermain dengan handphone seolah-olah aku tidak wujud di situ. Aku hairan takkan Adham tak beritahu yang dia akan berkahwin dengan aku. Pelik.
            Intan Quraisya capai tangan aku. “Tahniah, Yus! Insya- ALLAH aku datang wedding kau nanti,’’ ucap Intan Quraisya lembut. Intan Quraisya siapa tak kenal, manja dan comel persis Nora Danish.
            “Terima kasih, Intan. Jangan lupa datang tau. Ajak sekali teman kau kat sebelah ya,’’ balas aku selamba. Adham masih leka dengan telefon pintar ditangan tanpa mempedulikan perbualan antara aku dan Intan Quraisya.
            “Okey, Yus.” Intan Quraisya membalas mesra dengan diiringi ketawa manja lalu memaut lengan Adham manja.
            Aku membuat pembayaran di kaunter setelah menonton drama sebabak. Sakit betul hati aku dengan perbuatan Adham. Apa tujuan dia nak kahwin dengan aku kalau dia sebenarnya ada hubungan dengan Intan Quraisya.
            Malam itu aku teks Adham di whatsapp.
+ Aku ada satu permintaan sebelum kita kahwin.
                        + Apa dia adinda? Nak berbulan madu dia awan biru ke? He he he
            Herot bibir aku membaca mesej yang dibalas Adham. Sejak sah kita orang bertunang dia selamba memanggil aku ‘adinda’. Apa dia fikir aku nak sangat panggil dia ‘kanda’? Boleh blahh…
            + Cukup aje 3 bulan kita nikah, aku nak kau lepaskan aku.
            Aku tak rasa aku boleh hidup dengan penipuan Adham. Dia dah ada Intan Quraisya. Kenapa dia tak kahwin dengan Intan Quraisya?
                        + Suka sangat nak rasa title janda ke? Tak boleh ke berlapang dada terima jodoh kita?
            Aku geram pulak dengan permainan Adham.
            + Kau bercinta dengan Intan Quraisya kan? Kenapa kau tak kahwin dengan dia? Kenapa nak kahwin dengan aku? Apa muslihat kau sebenarnya?
                        + Ada ke kanda kata, kanda bercinta dengan intan? Tapi kalau dah tunang sendiri tak amik kisah salah ke kanda berpaut kasih pada yang sudi? Dinda cemburu nampaknya, bahagianya kanda…
            Dia ingat aku bodoh ke tak mampu nak menilai apa yang aku lihat. Kurang asam! Belum kahwin kau dah ada ‘spare’ sana sini kalau dah kahwin entah-entah aku dah ada tiga madu agaknya? Lelaki oh lelaki semuanya sama!
            Lelaki
Tak guna
            Tak guna
            Memang tepat sangat lirik lagu Lelaki yang Yuna tulis.
            Intan Quraisya memegang title pelajar perempuan paling cantik ketika kami di tingkatan 6. Semua budak lelaki tidak lepas peluang untuk ‘mengayat’. Intan Quraisya cantik dan juga pandai. Maklumlah dia dapat peluang mengambil degree di UM. Dia tak sombong. Kiranya pakej lengkaplah.
            + Aku sikit pun tak cemburu.Tak ada masa aku nak cemburu. Buat semak kepala otak aku aje.
                        + Ye ke? Betul tak cemburu? Jadi tak kisahlah nak bermadu ni? Senang keje kanda nampaknya….
            Makin meluap-luap pulak marah aku dengan Adham ni. Kurang ajar nak kahwin dengan Intan jugak.
            + Ceraikan aku dulu. Lps tu kau nak kahwin dengan intan ke dengan perempuan mana sekali pun lantak kaulah!
            Aku terus turn off mobile data. Malas lagi nak layan mesej Adham.
           
TIDAK SAMPAI 24 jam lagi aku akan bernikah dengan Adham. Hati aku sangat tak tenang. Melihat persiapan yang ligat dibuat oleh ahli keluarga, saudara mara dan jiran tetangga membuatkan otak aku juga ligat berfikir, betul ke keputusan aku untuk mengahwini Adham? 
                        Suasana rumah memang tengah gamat dan meriah kerana pukul dua petang tadi mak telah mengadakan bacaan tahlil dan doa selamat yang diketuai ketua kumpulan yassin dan marhabban yang disertai oleh mak. Sekarang ni dia orang sibuk menyiapkan goodies.
            Aku tahu mak memang tengah geram sebab aku langsung tidak mengambil tahu perihal persiapan majlis. Ditambah lagi dengan keengganan aku tidak mahu sewa pelamin. Gubahan hantaran pun aku serahkan kepada Kak Yusmira dan Yuhanes.  Urusan baju dan mekap pun kakak dan adikku yang uruskan. Diaorang yang beriya-iya aku tidak berminat.
            Teringat masa membeli barang hantaran, aku keluar berdua dengan Adham tapi pandu kereta masing-masing.
Aku sengaja pilih barang yang mahal. Beg tangan dan kasut aku pilih jenama dan harga yang agak mahal. Aku tengok selamba aje dia suruh cashier swipe kad debit dia. Dia beli hantaran untuk diri sendiri juga.
Aku langsung tak beli apa-apa pun sebab aku tidak meminta wang hantaran. Aku serah kepada mak. Lagi pun aku buat majlis simple aje. Tak sampai ribu-raban. Kata tak suka kahwin dengan Adham kan jadi buat apa nak membazir. Baik simpan duit untuk wedding dengan orang yang aku suka nanti. Ha ha ha. #angananganjahat#
            Tipulah kan aku tiada angan-angan inginkan wedding yang berkonsep tapi hati aku tidak mampu merealisasikan impian majlis perkahwinan aku dengan Adham. Lagi pun lagi simple lagi jimat kakak! Ha ha ha
            Aku melayan perasaan sambil membelek hantaran yang telah siap digubah dengan bunga segar iaitu babybreath dan rose merah . Cantik. Tangan kakak dan adikku memang berseni. Bukan macam tangan aku yang ‘kayu’.
            Haziqah sepupu aku yang paling rapat dan memahami diri ini, merapati aku dengan membawa serbuk inai segera  sudah siap dibancuh dengan air. Rasa malas pulak nak kena berinai segala.
            “Meh, sini bakal pengantin aku nak pakaikan inai ni.” Haziqah menarik kedua-dua tangan aku.
            “Wei, siang lagi nak pakai inai. Baru pukul 5 petang ni,” rungut aku.
            “Alah, takpelah…” Haziqah menarik lagi tangan yang aku sembunyikan di belakang badan.
            “Tak pakai pun boleh kan.” Aku besarkan mata aku yang sedia bundar.
            “Auwww, sakitlah!” aduku apabila berasa sepitan ketam di pehaku. Haziqah memang ‘pantas tangan’ kalau dengan aku. Ada aje hendak mencubit aku.
            “Tahu pun sakit. Kau jangan nak buat perangai. Ikut aje apa yang orang nak buat kat kau. Pakai inai ni,” bebel Haziqah sambil memulakan tugasnya memakaikan aku inai.
            “Isshh…mak nenek ni kalau dah membebel,”  rungutku geram. Sepupu aku seorang ni memang macam ‘mak-mak’ sikit gayanya.
            Dalam merungut aku reda jugak jari-jemari aku yang tak berapa runcing ditepek inai. Rasa berdebar pulak. Tadi tak berdebar apa pun. Tapi apabila tengok hampir siap sepuluh jari diselaputi inai tiba-tiba datang rasa gemuruh dan risau untuk menghadapi hari esok. Baru rasa macam mimpi pulak.
            “Macam mana kau dengan Am? Dah settle?” tanya Haziqah sambil memulakan lukisan inai di atas tangan pula.
            “Belum.”
            “Kau gila? Esok kau dah nak nikah tau tak?” sedikit terjerit Haziqah.
            “Alah, kau jangan risau. Bukan lama pun kita orang kahwin,” jawabku yakin.
            Haziqah membesarkan matanya. “Kau jangan nak mengada-ngada ,eh! Nikah kahwin ni bukan benda yang boleh dibuat main-main tahu tak. Apa gunanya kau kahwin kalau kau mengharapkan penceraian? Berdosa tahu tak.” Haziqah sudah berleter.
            “Dah start dah tazkirah dia,” peril aku.
            “Aku wajib tegur kau, Yus. Apa alasan kukuh kau nak bercerai dengan dia nanti? Sedangkan takde siapa paksa kau kahwin, kan? Kalau esok kau jawab tak setuju masa tok kadi tanya, dia pun tak boleh nak nikahkan korang,” bebel Haziqah lagi. Nasib baik kami berbual dalam bilik pengantin aku.
            Tersentak aku dengan teguran Haziqah. Ya, aku tahu tiada  siapa paksa aku kahwin. Aku jugak yang rela ditunangkan dengan Adham. Cuma mak. Aku kahwin ni sebab mak. Aku nak ‘bahagiakan’ mak.
            “Dia kan nak kahwin dengan Intan Quraisya tu. Orang yang dia cinta sangat tu. Takkan kau sanggup tengok sepupu kesayangan kau ni kena madu?”
            Haziqah geleng kepala. “Tapi kau kene ingat, dia yang masuk meminang kau tahu tak. Bukannya family arrangement tau. Kalau betul dia nak kahwin dengan Intan, buat apa dia bersungguh-sungguh nak kahwin dengan kau,” provok Haziqah.
            “Lagi pun aku yakin sangat dia memang cintakan kau, Yus.”
            “Cinta apanya? Dah bertahun kot dia tak kawan dengan aku. Dah enam tahun kita orang tak pernah contact. Celah mana pulak yang kau yakin dia cintakan aku?”
            “Cinta yang suci tak perlu nak ditunjuk dan dilafaz kalau belum waktunya, sayang.”
            Pergghhh…puitis sungguh ayat sepupu aku seorang ini!
            “Kau jangan nak merepek. Aku tak percaya. Mamat bajet playboy macam dia tu bukan boleh dipercaya tahu tak? Lagi pun aku masih tak boleh lupakan lagi apa yang dibuat kat aku dulu.”
            “Lupakanlah.  Time tu kau dengan dia tak matang lagi. Kita pun tak tahu sama ada dia memang sengaja atau tak sengaja buat friendship korang jadi macam tu. Dalam dunia semua benda jadi bersebab, sayang.”
            “Dia takut aku suka dia ke? Kalau aku tahu sampai jadi macam tu aku pun tak ingin nak bagilah, babe. Kau tak tahu rasanya bila perbuatan kau disalah erti, tau tak!”
            “Entahlah, aku tak tahu nak cakap lagi dengan kau yang ‘ketegak’ nak mampuih ni!”
            “Dah jangan cakap lagi!” balasku cepat.
            “Aku nak cakap jugak. Boleh tak maafkan kesilapan dia selagi dia belum bergelar suami kau? Kalau kau masih tak maafkan dia selepas kau orang dah sah jadi suami isteri, Allah tak rahmat rumah tangga hang baru tahu!”
            Tiba-tiba cakap loghat utara. Mentang-mentang ‘marka’ dia orang Kedah. Sepupu aku ni rasanya dah patut pergi uji bakat Dai’e Pendakwah Nusantara kat TV3 tu.  Dia memang pakar memberi pendapat dan nasihat dengan hujah sekali.
              “Tahu pun takut!” terjah Haziqah apabila melihat aku diam tak membalas.
            “Diamlah!” jawabku geram. Gila tak takut tak dapat rahmat daripada ALLAH. Dalam hidup ni semua hamba-NYA mengharapkan kasih sayang dan belas ihsan daripada Ilahi.
            “Kau lupakan ajelah pasal Intan tu. Belajar mencintai bakal suami kau tu lagi bagus. Rugi,wei. Orang lain tertunggu-tunggu nak dapat jodoh. Kau, ALLAH  bagi jodoh nak ‘memberontak’ pulak, eh. Tak bagi jodoh nanti kata dunia tak adil untuk aku!”  sempat dia peril aku. Geram pulak dengan mak jemah sorang ni. Nak luku sikit boleh tak?
            “Alah lagi pun aku tahu, kau sebenarnya ada perasaan jugakkan dengan Adham ?”
            “Bila masa? Pandailah kau nak ‘baca-baca’ perasaan aku…”
            “Yalah tu? dulu kalau bercerita dengan aku pasal Am, muka kau mesti ceria aje. Macam Adham sorang aje kawan yang kau ada,” usik Haziqah sambil mengukir inai di tangannya sendiri.
            “Malas aku nak layan kau,” balasku sambil meletakkan kepala atas lantai bilik yang berkarpet itu.
            Bibir mungil Haziqah lorek senyum sinis penuh makna.       
“Selamat berfikir dengan akal dan iman,ya. Bukan guna emosi dan hati yang memberontak.” Sempat lagi dia meninggalkan pesanan penaja sebelum berlalu keluar dari bilik aku.
            Serabut sungguh aku rasa. Peninglah. Aku ada perasan pada Adham?Merepek sungguh!

Kini…
GENAP SEMINGGU pernikahan kami, majlis bertandang di rumah Adham dilaksanakan. Majlisnya sangat meriah. Selalunya majlis dipihak perempuan lebih meriah tapi ini pula sebaliknya. Kedatanganku ke dalam keluarga mentua disambut dengan penuh restu dan rasa syukur. Aku cukup terharu dengan penerimaan mereka terhadap aku. Terutama sekali ibu mentua aku. Layanannya yang baik dan penuh hormat cukup mengubati kesedihan hati aku.
            “Kita akan duduk sini buat sementara waktu. Abang harap sayang tak kisah,” kata Adham ketika aku sedang mencari pakaian dalam luggage. Itulah kata ganti diri yang digunakan dia sekarang ini. Selamba badak aku masih ber’aku’ dan ‘kau’ dengan dia. Itu pun kalau berdua, kalau depan family aku pandai cover line !
            “Aku nak duduk rumah sewa. Aku tak nak duduk dengan family. Kalau kau tak nak bayar sewa, aku boleh bayar.”  Aku cuba memprotes keputusan Adham.
Seboleh-bolehnya aku tidak mahu duduk dengan family aku atau family dia sebab mereka tak boleh tahu ketegangan hubungan kami suami isteri. Lagi pun aku mahu Adham tunaikan janji yang dibuatnya kepada aku.
            “Takkan abang nak tinggalkan mak duduk rumah ni sorang-sorang? Along ada rumah sendiri. Inaz duduk KL. Awak tak kesian ke dengan mak?” balas Adham seakan cuba memberitahu agar memahami keadaan dirinya.
Abang iparku, Arfan dan adik iparku Intan Shafinaz masing-masing ada kehidupan dan tanggungjawab. Along sudah berkeluarga dan Inaz pula masih menuntut di Universiti Malaya. Mak dan ayah mentuaku sudah bercerai sejak Adham kecil lagi.
            Aku mendengus kasar. Alasannya sangat kukuh. Aku mati kutu dibuatnya. Aku bangkit dengan pakaian di tangan dan terus memasuki bilik air tanpa memberi sebarang tindak balas.
            “Tandanya awak setujukan?” ujar dia saat tangan ini menolak pintu bilik air. 
            Aku senyum senget. “Jadi kau pun bersetuju akan lepaskan aku, kan?” balasku lalu kunci rapat pintu bilik air. Sempat aku lihat riak yang sukar aku baca pada wajah itu.
            Aku tidaklah seburuk yang dia sangka. Takkan aku tergamak nak biar suami aku derhaka dengan mak dia sedangkan seorang ibu itu keutamaan bagi lelaki walaupun sudah berumah tangga. Tapi aku kalau boleh tak nak kami tinggal di rumah ibunya. Pasti kena sebilik dan tiada privasi. Aku masih ragu-ragu dengan keikhlasan lelaki itu. Khuatir dia akan memungkiri janjinya terhadap aku.
           
AKU MEMBANTU mak Adham menyediakan makanan tengah hari. Nampaknya mak dia memang sengaja nak ‘uji’ aku. Dia meminta aku masak lauk tengah hari dengan bantuannya. Kemahiran memasak aku taklah sehebat chef terkemuka tapi rasanya bolehlah diterima tekak. Cukup asam garam dan manisnya sempurnalah masakan. Jangan mentah sudah.
            “Yusra tolong masak daging masak lemak cili padi ni, ya. Lauk ni favourite Am,” arah ibu mentuaku, Puan Normah sambil menyuakan semangkuk daging lembu yang sudah sudah siap direbus.
            “Boleh aje, mak. Tapi saya masak ikut cara saya ya,”  balas aku selamba. Aku tahu setiap orang ada cara tersendiri apabila memasak.
            Aku pun memulakan aktiviti memasak bersama ibu mentuaku. Biras dan adik iparku keluar bersama. Adham pun turut mengekor. Aku langsung tak diajaknya. Ke manalah pagi-pagi buta. Ada hal katanya. Entahlah ada hal ke atau sengaja nak bagi peluang ‘bonda in law bonding’ dengan menantu perempuan baharu. Ha ha ha.
            Aku tumis campuran bumbu yang siap dikisar tadi dalam periuk.  Daun limau purut dan daun kunyit pun aku campak memang naik terus aroma tumisan. Daging dan santan pun selamat aku reneh sekali. Tak lupa belimbing buluh pun aku bubuh jugak. Aku perasakan lauk tu dengan garam dan gula untuk seimbangkan rasa pedas, masam dan masin. Melalui gerak rasa aku tahu mak mentua aku perhati aje tingkah lakuku.
Tidakku sangka hari ini aku berkongsi dapur dengan makcik yang pernah telefon aku sebab nak tanya kalau-kalau aku tahu ke mana anaknya pergi sebab dia tak dapat telefon  anaknya. Berderau darah aku masa jawab panggilan itu.
            “Yusra dengan Am memang pernah bercinta ke masa sekolah?” aju ibu mertuaku ketika aku sedang mencuci pinggan mangkuk di dalam sinki.
Terkedu aku dengan soalan itu. Mesti mak Adham pelikkan. Mungkin tiba-tiba aje anak dia nak kahwin dengan aku. Manalah tahu sebelum ini calon menantu yang lain dikenalkan oleh anak lelakinya. Biasalah mamat bajet terlajak laris tu. Bukan aku tak tahu, kawan perempuan keliling pinggang. Kalau profile picture dekat facebook sentiasa bertukar ganti dengan gambar dia dengan perempuan. Gatal. Bajet playboy!
            “Taklah, mak. Kawan aje. Tak pernah ada apa-apa. Kenapa mak?” jawabku sambil mengelap dapur memasak dengan kain pengelap.
            “Ye ke? Tapi bukan ke kamu yang pernah bagi biskut mama carrey tu?”
            Berderau darahku dengan kata-kata ibu mertuaku. Ya Allah memori lama yang cuba aku padamkan pada kanvas hidup kini dicorek kembali oleh mak Adham sendiri.
            “Mak tahu?” soal aku pula dalam mengawal getaran rasa yang berkocak hebat.
            “Am ada bagi mak rasa. Sedap biskut yang kamu buat tu. Am suka betul makan. Dia pun pernah cerita dengan mak pasal Yusra.” Cerita ibu mentuaku itu membuatkan otak aku berselirat dengan pelbagai persoalan. Takkanlah ibu mentua aku nak tipu aku.
“Dia cerita apa dengan mak pasal saya?”  ajuku dengan rasa ingin tahu yang membuak-buak dalam dada.
            Ibu mentuaku mengukir senyuman manis. “Dia beritahu mak yang Yusra calon isteri dan menantu yang baik.” Berdetak hebat denyut jantung dengan pernyataan itu.
            “Dia tak pernah bawak bakal isteri yang lain ke sebelum kahwin dengan saya?”  soal aku ingin tahu.
            “Tak pernah. Yusra lah satunya-satunya calon isteri dia.”
            Yalah tu. Intan Quraisya itu siapa pula? Koleksi girlfriend Adham ke?
            Ibu mentuaku menarik aku rapat ke arahnya. Aku labuh punggung atas kerusi di sisinya.  
Dia capai kedua-dua tanganku lalu mengenggamnya erat.
“Yusra, mak tahu kamu anak yang baik. Daripada apa yang Am pernah cerita, mak yakin kamu bukan sahaja boleh jadi menantu mak malah mampu untuk jadi anak perempuan mak. Am selalu cakap dengan mak, dia cari isteri bukan untuk diri dia aje tapi dia juga cari seorang lagi anak perempuan untuk mak. Menantu perempuan yang boleh sayang mak macam mak kandung sendiri tanpa batas. Menantu perempuan yang boleh ambil berat dan jaga sakit pening mak. Mak harap kamu boleh sayang dan hormat Am sebagai suami. Ingat Yusra, reda Allah juga datangnya dari reda suami. Jangan jadi isteri derhaka, nak. Tak bau syurga. Allah tak sayang.”
Tanpa dipaksa air mata aku mengalir deras. Tersentuh dengan nasihat seorang ibu mentua yang tarafnya sama seperti ibu kandung. Ya Allah, sepatutnya nasihat ini keluar daripada bibir seorang ibu yang melahirkan dan mengasuhku yang lebih mengenaliku. Malangnya sedikit pun tiada titipan penuh hikmah daripada seorang ibu yang telah melepaskan anaknya ke tangan seorang lelaki. Mungkin mak benar-benar membenci aku. Keliru kerana dibenci tanpa diketahui sebabnya.
“Mak tak tahu konflik kamu berdua suami isteri. Tapi sebagai ibu, mak dapat rasa mesti ada sesuatu yang Am dah buat dengan Yusra,kan. Dia paksa Yusra kahwin dengan dia ke atau anak mak pernah lukakan menantu mak?” soal ibu mentuaku ingin tahu. Dia seolah-olah dapat menghidu ketegangan hubungan anak dan menantunya. Mungkin ketara benar kemesraan palsu yang cuba aku lakonkan.
Aku hanya diam tanpa mengeyakan apa-apa pun. Biarlah konflik zaman remaja kami berdua menjadi rahsia. Hanya Haziqah sepupu yang paling rapat dengan aku yang tahu kisah kami. Mulut ini sebenarnya ringan sangat nak cakap pasal Intan Quraisya dengan ibu mentuaku tapi aku tak nak lah merosakkan hubungan Adham dan maknya.
Setelah melihat tiada respon daripada menantunya ini, ibu Adham menyambung lagi bicaranya. “Walau apa pun masalah yang berlaku leraikan baik-baik, nak. Mungkin mulanya perkahwinan kamu berdua tak indah tapi mak percaya kamu berdua akan bahagia. Mak tahu Am sayang sangat dengan Yusra.”
Aku paut kejap tubuh separuh abad itu ke dalam pelukanku. Dapat aku rasakan mengalirnya arus kasih sayang seorang ibu buat anaknya. Mungkin ini anugerah daripada ALLAH buat aku hamba-NYA yang selalu mengadu kepada-NYA tentang kesedihan hati yang diuji dengan kebencian seorang ibu kandung buat anaknya.
Alhamdulilah.
Syukur Ya Allah.
            Sabar itu memang indah.

ADHAM MENDEKATI  aku yang sedang membuat susu. Aku sebelum tidur memang akan minum susu dan makan supplement .  Lena aje tidur kalau minum susu suam sebelum tidur.
            “Buatkan untuk abang jugak,”  pinta Adham yang berdiri di sebelah aku. Seminggu kami berkahwin dia guna pulak panggilan abang  dan sayang.  
            Aku capai lagi satu mug  dalam kabinet dapur. Mengada betul. Orang minum susu  dia pun nak minum susu. Hanya kami berdua di dalam dapur. Semua orang dah masuk bilik masing-masing.
            “Sedapnya minum air tangan isteri, kan. Nikmat sangat rasanya,”  ujar dia selepas meneguk susu suam bancuhan aku tadi.
            Aku buat muka selamba sebelum menelan beberapa biji pil vitamin dan meminum air suam.
            “Kalau Intan Quraisya buat mesti lagi sedapkan?” perli aku sedas sambil menutup botol multivitamin kepunyaan aku. Aku bangkit menuju ke sinki untuk mencuci mug yang sudah aku gunakan tadi.
            ”Tentulah kan sebab dia cinta dan sayang sangat dengan suami sayang ni. Ada rasa kasih sayang.”
            Kata-kata Adham membuatkan hati aku sakit sangat.
            “Jadi apa yang aku nampak masa hari kita nikah tu betullah, kan? Tak silap telahan aku yang kau memang bercinta sakan dengan dia. Cinta dengan orang lain, kahwin dengan orang lain.”
Aku terus meninggalkan dia seorang diri di dapur. Aku nak tidur. Penat. Katil sudah memanggil.
Aku tarik comforter untuk menyelubungi seluruh batang tubuh. Suhu aircond memang menambah lagi kantuk aku.
            Aku mendengar bunyi tombol pintu dipulas. Aku kerling ke arah pintu. Aku pandang wajah suamiku tanpa perasaan.
            Jam sudah hampir ke angka dua belas malam. Tadi saudara-mara mentua aku datang sebab itulah aku rasa letih sedikit. Melayan tetamu katakan.
            Adham menanggalkan kopiah di atas kepalanya. T-shirt pagoda dan kain pelikat memang tak boleh berpisah dengan Adham. Dia mematikan suis lampu kalimantang. Hanya lampu tidur menerangi bilik Adham.
            Dia membaringkan tubuhnya di sebelah aku. Bantal panjang itu menjadi pemisah tubuh kami.
            Aku hanya menelentang  memandang siling yang gelap. Tak nak lelap pula mata ini. Tadi bukan main menguap lagi. Hendak mengiring membelakangkan Adham, tak berani. Karang kena perli sedas.
            “Esok kemas baju. Lusa pagi kita bertolak ke Cameron Highlands,”  ujar Adham sambil menggunakan telefon pintar miliknya. Nada suara dia sukar untuk aku tafsir.
            “Nak buat apa pergi Cameron Highlands? Aku kerja tahu tak,”  jawabku sambil duduk menghadap dia.
            “Bukan abang tak tahu, sayang ada lagi seminggu cuti kahwinkan. Jangan nak membantah. Ikut aje apa yang abang suruh,”  arah dia sambil menarik comforter yang sama ke tubuh.
            Aku menjeling bersama rasa geram lalu membaringkan semula tubuh. Aku ukir senyum sambil mengiring membelakangkan Adham.
Bestnya dapat pergi sana. Tak pernah jejak. Excited. Getus hati ini.
            Mimpi indahlah malam ini.

PANCAINDERA ini tenang sekali dijamah suasana hijaunya bumi yang Tuhan ciptakan ini dengan rasa syukur dan gembira. Pagi-pagi lagi kami dah mulakan jelajah. Aku teruja sangat dapat tengok pemandangan Cameron  Highlands dengan dua mata sendiri. Sejak kecil aku teringin mahu pergi tetapi tiada  rezeki. Dalam diam aku berterima kasih dengan Adham yang membawa aku ke sini.
            Terlupa seketika tentang Intan Quraisya. Ikutkan hati aku masih tidak boleh lupa kemesraan Adham dan Intan Quraisya ketika hari ijab qabul kami. Bukan main lagi dia bergambar mesra dengan Adham. Selfie bagai. Layan Adham makanlah. Aku ini isteri dia, dia tak heran pun. Sakit hati aku. Tidak sampai beberapa jam bergelar suami isteri, suami sudah keluar ‘tanduk’.
            Tersentak aku apabila berasa ada tangan yang merengkuh pinggang aku yang tak berapa nak ramping ini. Bau Gucci Guilty Black itu sudah sebati dengan hidung aku sejak aku hidup bersama suami aku.
            “Sayang suka sangat nampaknya sejak kita sampai semalam,”  ujar dia lembut seakan berbisik. Rasa dekat sangat suara dia dengan telinga aku yang ditutupi selendang.
            Situasi ini mengingatkan aku kenangan zaman persekolahan kami. Dia pernah berbisik di telinga ini untuk memberitahu tentang markah kertas ujian Sejarah Malaysia. Ketika  itu aku sedang menggunakan laptop untuk mencari sumber bahan diinternet bagi kerja kursus seni visual tetapi sekarang situasinya berbeza. Dia suami aku. Jadi tangan dia ‘bebas’ sangat merayap ke sana sini. Sekejap sauk pingganglah paut bahulah. Takpe aku bagi chance.
            “Terima kasih sebab kau bawak aku datang sini,” ucap aku jujur dan ikhlas.
            Adham paut aku rapat ke dadanya.  Terasa kepala aku dikucupnya.
            “Kasih sayang memang sentiasa diterima abang. Sayang aje yang buat tak tahu,” balas Adham sambil memeluk tubuhku kejap.
            Aku diam tanpa memberi tindak balas. Seolah-olah aku ‘merelakan’ segala perbuatan suamiku atas diriku. Aku tidak mampu menipu hati ini. Aku rasa sangat damai dan tenang dengan keadaan kami berdua begini. Rasa dilindungi dan selamat dalam jagaan seorang lelaki bernama suami di tempat yang terlalu asing buat diri ini.
            Dia capai tangan aku dan diusap mesra. Jari jemariku yang masih merah dengan inai dibawa ke bibirnya dan dikucup mesra. Aku disisinya bagai patung cendana. Diam tak berkutik.
“Tapi takkan terima kasih aje kot?” soal dia lagi seakan cuba menarik minat aku untuk berbual.
Aku menolak rangkulan dia pada tubuh dan memusingkan badan menghadap dia.
“Kau nak suruh aku bayar apa-apa ke? Beritahu aje nanti aku bayarkan.” Aku tahu bukan murah kos untuk datang ke sini. Melihat suite penginapan kami di sini cukup memberitahu bukan murah belanjanya. Malah sepanjang perjalanan kami pun dia tak bagi aku bayar apa-apa. Duit gaji aku tak laku gamaknya.
Keluhan dibalasnya. “Sayang tu tanggungjawab abang sekarang. Insya-ALLAH sesen duit sayang abang takkan mintak.”
“Tapi kalau tak cukup kau kasi tahu dengan aku. Aku top up yang mana kurang,” beritahuku bersungguh-sungguh.
Pecah bunga senyuman yang cukup mekar pada bibir yang merekah merah jambu itu. 
“Tolong top up kasih sayang untuk abang boleh?”  usik dia dengan kenyitan mata sebelah kiri sambil mengusap kepalaku yang ditutupi selendang bercorak flora itu.
Sempat aku hadiahkan jelingan maut sebelum memusingkan semula tubuh membelakangi dia.
Dia merengkuh pinggangku rapat ke sisinya semula. “Sayang tak nak rasmikan first night kita kat sini ke? Rugi tau suite honeymoon  tu kita tak memanfaatkannya. Lagi pun sejuk-sejuk macam ni boleh abang jadi pemanas!” kata-kata lembut yang cukup nakal dibisikkan ke cuping telingaku. 
           “Apasal kau gatal sangat ni? Salah makan ubat, heh?” balasku sambil mengutil tangan kekarnya yang terlekap pada abdomenku.
“Gatal dengan isteri tu wajib apa? Kalau tak macam mana nak datangnya warahmah dan mawaddah dalam rumah tangga? Sayang tahu tak apa maksudnya wa rahmah dan mawaddah ni?”
“Tahu.”
“Bagus kalau sayang dah tahu…”
“Mawaddah tu maksudnya berkasih saying,kan. Wa rahmah tu maksudnya rasa cinta dan rahmat ALLAH terhadap pasangan suami isteri yang mencintai kerana DIA.” Aku jawab berdasarkan pengetahuan aku tentang ilmu perkahwinan dalam Islam. Kita ini kadang-kadang tahu sebut aje tapi tidak tahu pun maksudnya.
“Okey betul. Pandai isteri abang. Kalau macam tu malam ni bolehlah kita laksanakan ‘the making of junior’,kan?” usik Adham diiringi tawa kecil.
Aku siku perut dia. Nampak sangat dia hendak mengenakan aku.
“Aduh, sakit yang!” Rasakan. Padan muka!
“Dah kau cakap merepek meraban. Ingat aku suka,”  balasku geram.
“Sayang jangan risaulah. Abang gurau aje. Sayang ingat abang ni perogol bersiri? Abang ni suami awak tahu,” bagitahu dia yakin sekali.
“Ye ke? Boleh percaya? Bukan ke kucing selalunya tak tolak ikan,” perli aku sengaja mencabar naluri keegoaan seorang lelaki. Padan muka aku kalau dia benar-benar mahu menuntut hak dia dalam diri aku sebagai isteri.
“Kucing mahal memilih tau. Dia tak pakai ‘ngap’ aje,”  balas dia selamba.
“Yalah tu,” perli aku.
“Sayang tak percaya sudah. Lagi pun tuntutan batin bukan kuasa veto suami semata-mata tau. Kalau takde kerelaan daripada pihak isteri, zalim namanya. Boleh jadi isu pemerkosaan dalam rumah tangga tau,” hujah dia panjang.
 Wow, kagum sekejap dengan suami sendiri!
Dia tekap tangannya pada abdomen aku. “Di sini namanya pun rahim. Biarlah rahim sayang ni bawa zuriat yang terhasil dari kasih dan sayang serta cinta yang menggebu daripada ibu dan ayahnya.” Terdiam aku dengan kata-kata dia.
Aku pernah mendengar seorang ustaz memberi petua untuk menangani masalah anak-anak nakal, pasangan suami isteri perlulah melakukan hubungan suami isteri itu dengan penuh belaian kasih sayang dan cinta. Paling utama hendaklah melakukannya dengan penuh adab dan berakhlak yang dituntut oleh Islam.
Soal anak tiada siapa yang tidak suka untuk mempunyai anak. Aku juga teringin memiliki zuriat sendiri. Bersama Adham terlalu jauh untuk aku angankan sedangkan hubungan kami baru saja bermula. Cinta dan kasih sayang juga entah di mana. Tak pasti sudah berbenih atau pun tidak.
“Ada ke cinta untuk kita?”  soalku lalu meninggalkan dia tanpa menunggu sebarang jawapan.
Hubungan perkahwinan kami mulanya tanpa dengan cinta. Cinta… kau di mana?



Kau hadir membawa seribu hikmah
Penyeri hidupku yang kian pudar
Penawar segala rasa kepahitan
Memahami hati sorang teman
Pengubat luka rindu dan kasih sayang
Memberi semangat dan harapan

 MALAM INI aku hanya melepak dekat balkoni bilik saja. Petang tadi sebelum naik ke bilik kami sudah dinner bersama. Penat seharian berjalan tak habis lelah lagi. Adham pun lepas solat isyak terus golek-golek atas katil.
Aku tompangkan dagu di atas tempurung lutut. Jari aku asyik scroll skrin sesentuh telefon pintar. Whatsapp grup ex-classmate kecoh apabila dengar aku dengan Adham tengah bercuti kat Cameron Highlands. Macam-macam usikkan kita orang dapat. Aku macam biasa, paling senyap dalam grup. Mana-mana grup pun dalam whatsapp. Lantaklah orang nak kata sombong. Cakap apabila perlu saja. Maklumlah sekarang ini dalam media sosial pun orang boleh bergaduh.
“Hai, sayang! Jauh mengelamun…”  tiba-tiba asyik melayan perasaan ada pulak langau dok kacau daun.
“Bukan ke kau dah tidur?” soal aku. Rasanya macam dah nyenyak sangat dia tidur.
“Hilangkan kelat aje. Recharge tenaga kejap. Banyak tenaga nak guna ni,”  tak habis-habis nak ‘menggoda’ aku. Ingat aku nak layan.
“Lagi pun mana best tidur sorang-sorang. Bantal peluk gebu takde.  Sayang tak lapar ke?” aju dia sambil tangan dok merayap pada badan aku. Belai rambutlah. Usap tengkuklah. Meremang bulu roma aku.
“Tak. Kalau lapar tahulah aku nak buat Milo ke apa ke. Lagi pun biskut dengan roti yang aku bawak tu ada lagi. Kau dah lapar ke?” jawabku lembut saja. Orang tanya baik-baik kita jawab baik-baik.
Sebenarnya dah rebeh dah bahu kiri ini dok menanggung dosa dengan suami. Aku sedar sejak hari pertama aku jadi isteri dia aku tidak pernah bercakap baik-baik dengan dia. Kasar. Memang patutlah hati aku takkan tenang. Solat pun susah nak khusyuk tahu. Macam manalah hubungan dengan ALLAH nak baik kalau hubungan dengan manusia pun masih sompek sana sini.
“Takdelah lapar sangat. Sayang bancuhkan abang Milo boleh?”  pinta dia lembut.
“Boleh aje. Kejap lagi aku buat sekali dengan aku punya,” balasku sambil memfokuskan pandangan ke arahnya.
Ditarik tubuh aku rapat ke sisinya. Saat itu kami sedang berdiri sambil menjamu mata dengan suasana malam yang indah dan sejuk berangin itu.
 “Rasa tenang aje hati ni bila isteri abang cakap lembut macam ni. I miss you so much, my old bestfriend.” Kata-katanya itu cukup membuat hati aku terusik.
Terusik kenangan lalu yang kami lalui sebagai sahabat. Tali persahabatan yang cukup aku sayangi. Dia satu-satunya kawan lelaki yang aku rapat dan mesra ketika zaman sekolah. Tidak kusangka keputusan untuk menduduki tingkatan 6 selepas SPM menemukan aku dengan seorang kawan lelaki yang baik dan mengambil berat perihal kawan-kawannya.
Jujur aku terlalu merindui kenangan lalu. Bayangkanlah ketika aku ditimpa ujian dalam hidup dan masih ada seorang kawan di sisi yang setia meminjam masanya untuk mendengar luahan dan menyalurkan kekuatan dan kesabaran. Tak putus-putus mengambil berat dan juga mengirim doa. Duduk menjaga mak dihospital 24 jam sehari cukup menguji keimanan dan kesabaran aku sebagai hamba ALLAH dan anak. Setiap hari ada saja berita yang kurang enak disampaikan oleh doktor. Selama 29 hari di hospital aku rasakan doktor hanya membawa khabar buruk saja kepada hidup manusia.
 Bersama teman itu aku kongsikan segala berita yang dibawakan oleh doktor. Dia sentiasa cuba menenangkan aku dan mengingatkan untuk sentiasa berfikir positf. Saat-saat genting seperti itu mudah otak kita untuk memikirkan perkara yang buruk saja..
Dia satu-satunya kawan yang ada di sisi aku ketika itu. Walaupun hanya SMS yang menjadi pengantara kami. Kawan-kawan perempuan aku yang lain tak ada saat aku perlukan teman untuk berkongsi rasa. Maklumlah semua sibuk dengan urusan hidup. Sedih tiada teman ketika sedih. Tiada ‘bahu’ yang boleh dipinjam untuk disandar buat seketika.Berkongsi kesedihan sebagai anak apabila ibu yang selama ini sihat tiba-tiba saja terlantar di atas katil hospital dengan harapan untuk sembuh yang masih samar-samar.
            Aku terlalu menghargai kehadiran seorang teman ketika itu. Seseorang yang sanggup untuk ada disisi kita saat kita dihujani sedih dan kesusahan itulah insan yang tak sanggup melihat kita sedih sebenarnya. Aku terlalu merindui teman itu.
            Aku lepaskan pautan tangannya pada bahuku.
“Kalau kau rindu aku kenapa kau buat aku macam tu? Tinggalkan aku tanpa jawapan dan sebab? Apa salah aku?” soal aku bertubi-tubi dengan cuba mengawal rasa sebak. Aku tunjal-tunjal dada bidang Adham. Aku peluk tubuh sendiri.
 Aku benci dengan rasa yang aku rasa saat ini.  Aku seboleh-bolehnya tidak mahu ingat lagi kisah lalu. Kisah yang aku mahu lipatnya kemas-kemas dalam lembaran hidupku.
“Maafkan abang, sayang. Abang tahu abang salah masa tu. Bagi peluang untuk abang jelaskan semuanya supaya sayang tak fikir yang buruk pasal abang,” pujuk Adham sambil tangannya mengusap lembut bahu aku.
Aku jeling tajam. “Cakaplah,” ujarku keras.
“Sayang tahu tak masa sayang bagi biksut mama carey tu abang ada girlfriend,” kata-katanya itu langsung tidak mengejutkan aku.
“Kami bergaduh besar bila dia dapat tahu. Dia cakap abang curang dengan dia. Dia kata sayang mesti sengaja nak goda abang dengan bagi biskut raya bagai.”  Adham membuka cerita yang selama ini aku tidak tahu.
Pantas aku potong cakap dia, “dan kau pun rasa macam tu? Sampai hati kau, kan. Aku ingat kau dah cukup kenal aku macam mana. Sikit pun aku tak rasa nak goda kau ke apa. Kau ingat aku hadap sangat dengan kau?” Laras suara aku semakin meninggi. Panasnya hati aku saat itu.
“Bertenang, Yus. Dengar dulu apa yang aku nak cakap.” Adham sudah menukar panggilannya terhadap dirinya sendiri.
“Aku cuma nak tahu kenapa kau kahwin dengan aku? Kenapa dah bertahun kau hilang tiba-tiba kau datang bawak mimpi ngeri dalam hidup aku?” soalan yang cukup aku ingin tahu jawapannya. Aku pujuk hatiku untuk bersabar dan bertenang.
“Sebab kau perempuan yang ALLAH utuskan sebagai isteri aku. Aku sayangkan kau dah lama. Sejak kita berkawan lagi. Kalau kau ingat, aku selalu cakap yang aku sukakan seseorang. Kau sibuk tanya siapa orangnya. Tapi aku tak pernah cakap, kan. Sebab aku tahu prinsip kau, friendship is friendship. Bagi kau persahabatan akan hancur jika wujudnya cinta. Aku yakin sangat kau takkan terima aku lebih daripada seorang kawan. Lagi pun masa tu aku pun keliru jugak dengan apa yang aku rasa. Tapi bila hubungan kita terputus macam tu, hati aku ni mulalah rasa lain. Rasa kehilangan.’’
Bungkam aku dengan pengakuan dia. Jantung aku berdegup kencang. Seluruh tubuh terasa kaku. Darah seakan mengalir pantas ke seluruh tubuh. Benarlah kata-kata ibu mentuaku. Aku yang Adham damba selama ini.
“Aku tahu kau terluka teruk sebab aku. Maafkan aku. Sebab aku, kau hidup dalam kenangan. Kenangan persahabatan yang cukup memedihkan. Ziqah dah cerita semuanya dengan aku.”
Aku hanya diam membisu. Keliru dengan semua ini. Celaru otak ini.
“Siapa Intan Quraisya dalam hidup kau?” Ingin sekali aku tahu kedudukan Intan Quraisya dalam hati lelakinya.
“Intan Quraisya tu adik susuan aku. Masa aku kecil dulu, mak dia pernah susukan aku sebab mak dia pengasuh aku.  So, dia mahram aku. Sorry aku terpaksa libatkan Intan dalam kisah kita. Aku suka bila tengok kau cemburu aku dengan Intan sebab cemburu tandanya sayang.”
Menyirap pula darah aku. Rasa seperti dipermainkan . Aku diam menekur lantai.
Apabila aku diam tidak membalas, Adham menyambung bicaranya, “aku tahu kau sengaja bagi syarat supaya aku lepaskan kau lepas cukup tiga bulan kita kahwin sebab kau terlalu beremosi. Untuk peringatan kau, tiada perkataan lepas, pisah atau seumpamanya dalam perkahwinan kita ni!” Amaran Adham yang penuh ketegasan menggerunkan aku.
Rasa geram dengan permainannya aku hamburkan kata-kata, “sukalah dapat mainkan perasaan aku,kan. Buat hati aku libang-libu. Benci tahu tak!”
Aku tolak tubuhnya ke tepi dan terus masuk ke dalam. Aku hamburkan segala tangisan dalam kamar mandi itu. Sedangkan di luar sana, Adham sudah mengetuk pintu bertalu-talu.
“Yus janganlah macam ni,” panggil dia seakan memujuk.
Sampai hati dia mainkan perasaan aku. Dia ingat hati aku ni hati apa? Hati batu?
“Kenapa kau biarkan friendship kita jadi macam ni? Aku sayang friendship kita dulu, aku rindu semua yang kita lalui bersama especially masa kau ada aje untuk aku masa mak aku sakit. Kau tahu kan kau sorang aje kawan yang aku ada time tu,” luahku geram.
“Aku tak percaya kau sayangkan aku. Kau tipu!” jeritku sekuat hati di dalam bilik mandi itu.
“Aku tak tipu kau. Aku sayangkan kau kalau tak takkan aku pinang kau jadi isteri aku.” Adham cuba memujukku lagi.
Aku biarkan ketukan dipintu dan pujukkan bertalu-talu diam sendiri. Berharap jiwa yang kacau bilau ini akan kembali normal. Terkejut dan marah itu bergelodak hebat. Sukar untuk menerima kenyataan yang terbentang. Aku pujuk tubuh badan sendiri agar tenang. Seluruh wajah aku basahkan dengan harapan air itu menjadi penyejuk.
Setelah yakin tiada lagi bunyi ketukan daripada Adham aku buka pintu malangnya tiba-tiba tubuhku dipaut kejap dari belakang.
Please sayang maafkan abang. Abang tahu abang salah but please percayalah abang sayangkan awak sangat-sangat. Abang tahu awak pun sayang abang, kan?” Adham cuba memujuk diri ini yang dikurung rasa marah dan celaru.
“Aku tak percaya dengan apa yang kau cakap sekarang. Bertahun kita tak pernah contact tiba-tiba kau cakap kau sayang aku? Kau jujur ke dengan diri kau sendiri Adham?” soal aku dalam usaha melepaskan diri dari rangkulan dia.
Adham pusing tubuhku menghadapnya. “Aku tak contact kau, tak bermakna aku tak ambil tahu pasal kau. Aku sangat-sangat amik tahu pasal kau. Malah kerja yang kau ada sekarang ni pun aku yang carikan untuk kau. Haziqah cuma penyampai untuk aku.” Kenyataannya itu cukup mengejutkan aku.
            Patutlah aku hanya perlu ditemuduga melalui telefon dan terus memulakan kerja untuk mendapatkan jawatan aku miliki sekarang. Aku ingat lagi beriya-iya Haziqah minta resume aku. Mudahnya aku kena tipu.
            “Puan Kartieny Slamat tu mak saudara aku. Aku yang rayu kat dia tolong bagi kau peluang. Alhamdulilah kau kekal sampai sekarang, kan. Aku tak nak contact kau sebab aku takut perasaan yang aku ada ni aku tak dapat simpan sendiri. Bertahun aku ‘bebaskan’ kau sebab aku percaya bila kita cinta dan sayang pada seseorang kita perlu lepaskan dia. Finally, bila umur kita dah 27 tahun ni kau still tak kahwin dan aku pun rasa yakin yang kau memang jodoh yang ALLAH takdirkan untuk aku. Aku pun yakin sangat yang kau tak mampu menolak kan sebab mak kau memang nak sangat kau kahwin.  Tak cukup lagi ke Yusra untuk kau percaya aku memang sayangkan kau,’’ cerita Adham panjang lebar.
            Aku ingat semuanya kebetulan yang majikan dan suamiku ada pertalian darah rupa-rupanya aku yang tertipu.
“Kenapa kau boleh bercinta dengan orang lain pulak kalau betul kau kata kau sayangkan aku?”  soalku dengan rasa belum yakin dengan cinta dan sayang cuba Adham berikan. Walaupun aku cukup terharu dengan apa yang dia telah lakukan terhadap aku.
            “Aku cuba sebenarnya. Cuba untuk cinta, sayang dan ambil berat pasal orang lain macam kau tapi aku tak boleh. Aku tetap ingat kau.” Akui Adham jujur sambil memegang kejap kedua-dua bahuku.
            Aku bawa tubuh ke birai katil. Menggigil. Aku tak sangka begini rupanya aturan ALLAH untuk aku. Aku malu dengan Adham. Aku rasa aku terlalu lemah di hadapannya. Sudahlah kerja aku pun dia yang carikan. Aku tahu rezeki itu milik Allah. Manusia hanya pengantaranya.
            Adham menghampiri aku. Aku melawan apabila dia cuba menggapai tanganku.
            “Jangan kacau aku. Leave me alone,” tingkahku mahu bersendiri. Sukar menerima semua kenyataan ini.
             Adham paut dagu aku. Dia kesat pipi yang berjuraian mutiara jernih. Malu dan rasa terharu itu bertempiaran dalam jiwaku saat itu. “Tak boleh. Aku takkan biarkan kau sendiri lagi. Kau ada aku. Aku suami kau sekarang. Salah ke kalau kita terus jadi kawan baik dalam perkahwinan kita. Tolonglah lupakan kenangan lalu, Yusra. Bangkitlah. Hidup bukan untuk hari semalam tapi untuk hari esok.”
Tersentak aku dengan nasihat dari mulut seorang kawan merangkap suami.
“Kenapa kita nak menolak bahagia sedangkan jalannya dah terbentang depan mata kita. Matanglah, Yusra. Ubah sikap yang terlalu banyak berfikir sesuatu yang kau sendiri tak pasti. Bagi peluang diri sendiri untuk kecap bahagia dalam hubungan kita ni. Kalau dulu kita boleh jadi kawan baik kenapa tidak sekarang. Tak cukup ke lagi usaha aku untuk buktikan yang aku sungguh-sungguh cintakan kau, sayangkan kau. Aku tahu kau rasa lemah sangat depan aku. Takpe, aku faham. Kau tak perlu rasa malu dan lemah depan aku, aku ni suami kau sekarang. Jodoh kan datang dari dua hati yang tidak sempurna menjadi sempurna dan serasi.”
Juraian air mata semakin lebat. Rasa sebak menghurung dada. Selama kami berkawan dulu, Adham bukan seorang yang banyak kata bermakna dari bibirnya. Ternyata rona kehidupan telah banyak membentuk personaliti baharu dalam dirinya.
“Aku tak mampu nak janji intan berlian untuk kau tapi aku janji akan berikan cinta dan kasih sayang seorang suami, sahabat dan kekasih hati buat kau. Aku tak nak kita buang masa. Umur kita bukan makin muda untuk main tarik tali. Akal di hadapan kita bukan emosi. Beri peluang untuk aku isi hidup kau yang kosong tu.”
“Walau aku tak cintakan kau sekali pun?” Akhirnya setelah lama berdiam tanpa tindak balas, aku bersuara.
“Aku tak percaya kau tak cintakan aku. Aku tahu kau selalu ingat dan rindu aku,” balas Adham dalam mendabik dada.
“Perasan. Itu bukan rindu tu ingat aje,”  balas aku selamba. Tiba-tiba mood perbualan kami sudah berubah. Sekelip mata. Mudahnya hati ini memaafkan. Aneh. Kuasa cinta. Mungkin.
“ Kalau tak rindu takkanlah doakan untuk kita,” giat Adham.
Terkejut aku. Macam mana dia tahu. Merona merah pipi ini.
“Haziqah?” soal aku mohon kepastian.
Adham ketawa besar. “ Informer  tak bergaji abang tu memang tak pernah missed bagitahu pasal sayang. Satu hari tu dia kata, dia tidur rumah sayang dia dengar sayang berdoa bukan main syahdu lagi lepas solat subuh sebab masa tu dia pura-pura nyenyak tidur. Walaupun dia kata dia tak boleh solat masa tu.” Cerita Adham dengan aku tanpa dipinta.
Pijar. Malu gila aku. Memang nak kena anak dara sorang tu. Tak sangka rupanya dia yang banyak memainkan peranan ‘menyatukan’ kami.
“Alah sayang…janganlah malu. Abang terharu sangat tau. Jangan marah Ziqah. Dia dah banyak bantu abang. Tentunya dia sayang sangat dekat sepupu dia ni sebab tu sanggup dia buat apa saja.” Adham memujukku lembut.
Aku lorek senyum manis. “Betul ke abang sanggup terima segala kekurangan diri yang serba tak sempurna ni?” Masih ada rasa rendah diri untuk duduk setara dengan Adham. Kekacakkan dan karismanya seakan tidak sesuai dengan aku perempuan yang sangat sederhana ini.
Adham genggam kedua-dua tanganku. Aku lawan pandangannya. Terasa bagai seluruh cinta inginku serahkan buat dia, suami. 
“Abang juga tidak sempurna sayang sebab tu abang perlukan sayang sebagai pelengkap hidup abang. Sama-samalah kita perbaiki kekurangan diri kita. Jom, kita bercinta!’’ balasnya terus menarikku rebah bersama ke katil tanpa sempat aku mengelak. Tawa mengakhiri curahan rasa kami.

ALAM INI menghadiahkan kegembiraan dan ketenangan buat hamba-NYA yang sentiasa bersyukur dan reda menerima qada’ dan qadarnya. Memiliki cinta seorang suami yang dianggap hanya kawan baik bagaikan anugerah terindah daripada ALLAH. Benarlah kata pujangga, cinta itu bisa membiuskan seluruh jiwa yang nanar dan resah. Cinta itu tidak datang hanya apabila kau gembira dia juga hadir kala kau rasa kesakitan dan kerapuhan jiwa.
Duhai suami,
Terima kasih atas kesabaran dan kejujuranmu
Aku hulurkan tanganku ini agar kau dapat pimpinku mendaki syurga
Aku sedia menjadi milikmu dan pelengkap hidupmu.
Aku cinta dan sayang kamu, Muhammad Adham Adha.
Jom, kita bercinta! - Yusra Suraya

Aku selitkan kad yang kutulis kemas itu bersama jambangan bunga mawar merah dan putih yang nampak sangat segar dan harum baunya. Jambangan itu juga kuselitkan bersama sepasang sarung tangan bayi.
Moga Allah rahmati cinta kami yang baru berputik ini. Bercinta dan berkasih selepas kahwin dengan insan yang pernah dijalin persahabatan bukannya mudah. Rasa malu dan kekok itu cuba kulawan.
Percutian bulan madu di bumi tanah tinggi yang dimulakan kehambaran kini telah menjadi manis. Indah. Aku mahu lukis kisah cinta kami di sini kerana cinta kami bukan seperti kisah romeo dan juliet yang indah belaka dan mengasyikan tetapi kisah sepasang sahabat yang terputus hubungan angkara syak wasangka dan salah faham. Siapa sangka dalam diam kasih suci tersimpan dilubuk hati. Dikunci kemas untuk insan yang telah ditakdirkan sejak roh ditiupkan dalam jasad.
Aku paut dari belakang tubuh tegap yang sedang menilik wajah pada cermin dimeja konsul. Bersuamikan seoarang lelaki sedikit metroseksual kuharus terima hakikat itu. Penampilan harus sentiasa rapi walaupun kain pelikat dan t-shirt pagoda kawan sejati.
Kami baru saja berjemaah solat isyak diakhiri solat sunat hajat. Memohon limpahan rahmat dan kurniaan daripada-NYA buat kami suami isteri agar perkahwinan yang dibina menjadi tiang yang menyempurnakan sebahagian iman dan agama. Moga baitul muslim yang bakal kami bina sentiasa dalam keredaan-NYA.
Aku kucup pipi kanannya sambil membawa jambangan bunga yang berjaya kusembunyikan sejak petang tadi ke hadapannya.
“Special for you, hubby.”
Terkejut. Itu reaksinya.
“Sayang!” jerit dia. Dia pusing tubuh menghadapku. Mata itu sempat mengerling figura isteri yang sudah bersalin kulit sebelum membuka kad kecil itu.
“Terima kasih, sayang. Tak sangka isteri abang ni romantik jugak. Ingat tahu marah abang aje,” usik Adham sambil mencubit pipiku sebelum menghadiahkan ciuman kasih diubun-ubunku dan seluruh wajahku.
Aku paut lehernya. Kata-katanya hanya kubalas dengan tawa.
Adham mengusap pipiku dengan ibu jari tangan kanannya. Bibirnya dilabuhkan pada dahiku. “Aku juga cinta dan sayang kamu. Terima kasih sudi jadi isteri abang,” ucap Adham romantis sekali.
Aku menyandarkan kepala pada dada bidangnya. Kupeluk kejap tubuh suami tercinta. Dari sahabat dikau menjadi kekasih. Moga dikau menjadi kekasih abadi di dunia dan di akhirat nanti. “Terima kasih jugak sebab abang pilih sayang jadi isteri abang. Terima kasih atas segala cinta. Please complete me, hubby.”
It’s the time, sayang?” aju Adham lembut sambil membelai rambutku. Diselitkan rambutku pada belakang telinga.
Bibirku bawa ke cuping telinganya. “Yes, hubby. I’m yours.” balasku yakin walau darah gemuruh mengalir pantas ke seluruh tubuh yang semakin terasa kesejukkan.
Adham menghidu haruman bunga mawar itu sebelum diletakkan di atas meja konsul di belakangnya. Bersama salam dan doa memohon perlindungan dan rahmat daripada ALLAH kami cipta kenangan terindah malam terakhir di bumi penuh romantis ini.

WAJAH EMAK tampak gembira melihat kepulangan kami hujung minggu itu. Kami mahu menghantar ole-ole dari bumi bulan madu tak sengaja kami. Aku kucup tangan ibu yang sangat kucinta itu. Kucupan didahi dan pipinya tidak kulupa.
Adham melayan ibuku baik sekali. Ramah dia berbual dengan mak. Di zaman serba moden kini,  susah hendak cari suami yang tampak moden, namun hormat dan pandai bergaul dengan orang tua. Tidak mustahillah masa mak sakit dulu dia sanggup luangkan masa dia untuk lawat di hospital walau dia baru pulang dari Kuala Lumpur kerana membantu makcikya yang mengusahakan katering.
Adham sudah lama dihanyut lena. Mataku pula yang masih terkebil-kebil. Hati ini resah sendiri. Aku rungkaikan perlahan rangkulan suami di pinggangku. Aku kucup dahinya. Aku hayun langkah menuju ke ruang tamu.
Kamar beradu mak masih terang waima jam sudah menginjak ke angka 12 malam. Telingaku dapat mendengar suara mak berbicara. Pintu yang sedikit renggang membenarkan penglihatanku terhadap emak yang sedang menatap potret arwah ayah dan dia ketika mengerjakan fardu haji bersama.
“Abang, Ijah syukur tengok anak-anak dah berjaya dan gembira. Yusra yang paling Ijah risaukan dah ada kerja tetap dan suami yang sangat sayangkan dia. Mesti Yusra rasa Ijah bencikan dia sebab Ijah cakap dia anak tak guna. Tak, bang. Ijah sayang sangat anak-anak kita. Ijah ni aje yang tak pandai nak luah dengan dia yang Ijah sayangkan dia sama macam kakak dan adiknya takde beza.” Luahan tulus mak membuatkan mataku berair. Sebaknya hati ini.
Semakin tenggelam suara emak dek tangisan yang berlagu sendu.
Aku menelinga lagi curahan hati mak.  “Ijah yang salah selama ni, bang. Ijah tak boleh terima Yusra tak cemerlang sama macam kakak dan adiknya. Rupa-rupanya anak yang Ijah rasa kecewa itulah yang jaga sakit pening Ijah. Dia sabar layah karenah Ijah, bang. Ijah tak pernah benci Yusra cuma Ijah terlalu risaukan masa depan anak kita. Doa Ijah buat anak-anak Allah makbulkan, bang. Syukur. Walau Ijah ni ibu yang penuh keegoaan. Yusra, mak sayang kau, nak.” Suara emak sudah tidak lagi kedengaran cuma tangisan perlahan.
Pipiku sudah dihujani tangisan. Rasa berdosa terhadap ibu yang telah melahirkan dan membesarkan aku dengan penuh kecekalan dan kesabaran.
Aku teringat kata-kata Adham bila aku adukan keresahan aku kepadanya.
“Abang tahukan mak benci sangat kat sayang?”
“Tak ada ibu yang benci anaknya, sayang. Abang percaya apa yang Yusra fikir tak akan sama apa yang ada dalam hati mak. Sayang dan emosi seorang ibu tak akan mampu seorang anak dapat ‘baca’ dan faham. Hati ibu ni macam lautan, sayang. Luas. Macam-macam rasa dia rasa. Tingkah dan kata-kata dia kadang-kala tak seiring dengan maksudnya. Contohnya, marah seorang ibu itu bukan belahrmaksud dia benci. Dia mahu mendidik dan menyedarkan. Mak kita ni tak pernah habis memikirkan anak-anak. Masa depan anak-anak tu sentiasa dalam fikiran dia. Abang, percaya kalau Yusra dah jadi ibu nanti baru Yusra faham kata-kata abang ni.”
Aku menolak pintu kayu itu perlahan. Terkejut mak melihat kehadiran aku yang dia sangka sudah lena diwaktu begini. Melutut di hadapan ibu yang selama ini kuragui kasihnya. Wajah mak yang dibasahi mutiara jernih itu, aku usap.
“Maafkan Yusra, mak. Ampunkan segala dosa Yusra. Yusra sayang mak sangat,” ucapku dalam sedu-sedan yang tak mampu kutahan lagi. Rasa berdosa menggari seluruh jiwa. Naifnya emosi seorang anak seperti aku. Aku gagal memahami isi hati sebenar seorang ibu.
Mak pegang kejap kedua-dua pipi aku. Dia tatap mataku yang berlinang ini.
            “Maafkan, mak juga Yusra. Mak tak adil dengan anak-anak. Mak pilih kasih. Mak sayang yang pandai dan berjaya saja sedangkan mak lupa Allah tak beri apa yang kita mahu tapi apa yang kita perlu. Ya, Yusra anak yang mak sangat perlukan. Yusra yang setia ada di sisi mak. Teman mak. Jaga mak sakit, bagi mak semangat.” Bicara ibuku cukup membuatkan aku terharu.
“Itu tanggungjawab Yusra sebagai anak. Yusra takkan sanggup melihat mak menderita kesakitan. Cukuplah penat lelah mak besarkan kami adik-beradik selepas ayah meninggal dunia.” Aku kesat air mata yang makin meranai dipipi yang sedikit berkedut.
            Mak genggam kedua-dua tanganku. Dia tatap mataku dengan pandangan sayu. Mata tua itu semakin bersinar dengan sinaran cinta dan kasih sayang seorang ibu.
 “Maafkan mak sebab paksa Yusra kahwin dengan Adham. Sebelum mak tutup mata, mak memang nak tengok anak mak ada pasangan masing-masing. Mak lega kalau ada orang yang boleh jaga dan lindungi anak mak. Mak tahu Adham ikhlas nak kahwin dengan anak mak ni. Mak dapat rasa dia suka dengan anak mak ni masa dia lawat mak sakit kat hospital dulu.” Mak kucup dahiku hangat.
Sebak dan terkedu aku. Tidak kusangka mak ingat lagi dengan Adham. Naluri hati ibu siapa yang dapat menerka.
“Terima kasih mak sebab percaya pada naluri mak. Yusra bersyukur menjadi isteri Adham. Mak doakan kebahagiaan kami ya.”
“Insya-ALLAH,Yusra. Doa mak buat anak-anak tak pernah putus.”
Aku paut tubuh mak dalam dakapan. Erat.
Ketenangan itu bonus buat seorang anak yang berjaya meleburkan keegoaan buat ibunya. Sebagai manusia biasa, kita tidak dapat lari daripada sikap ego. Manusia itu sentiasa merasakan dirinya sahaja yang betul sedangkan kita lupa untuk merenung diri sendiri.
Tenang dan lapang hati setelah rasa keegoaan dan salah faham buat ibu yang telah berkorban hayat melahirkan dan mendidik diri ini telah berjaya aku leburkan. Kerana walau siapa pun ibu kita, dia tetapi insan yang telah membawa kita mengenal dunia dan cinta.
Benarlah kata yang alim,  harta yang mewah tidak mampu membeli ketenangan hati. Hati yang ikhlas memberi dan menerima maaf saja yang bisa merasakannya. Maaf juga mengkayakan hati.

HIDUP INI terlalu banyak yang manis untuk dinikmati kerana yang pahit itu pasti akan berakhir. Derita itu bukan untuk selamanya. Bahagia juga bukan seperti haruman minyak wangi yang dapat disemburkan harumannya kepada orang lain kerana bahagia itu terletak dihati.
Kehidupan kini kurasakan hampir sempurna dengan debaran menanti cahayamata pertama menjengah dunia. Dua bulan selepas pulang berbulan madu kami dikejutkan dengan berita kehamilan aku. Adham insan yang paling syukur dan teruja dengan berita manis itu.
Thank you so much sayang for this gift,” ucap Adham sambil mengucup kedua-dua tanganku.
“Sayang pun gembira sangat sebab Allah bagi peluang untuk sayang jadi isteri dan ibu. Sempurna rasanya jadi wanita bila dapat hamilkan zuriat sendiri.”  Aku pula kucup tangan kekar suamiku.
Adham bawa tangan kami ke perut yang masih belum ketara bentuknya. “Kan abang dah cakap, rahim ini akan bawa tanda kasih sayang dan cinta ibu dan ayahnya. Itu janji abang untuk sayang.”
 Lantas tubuhku dibawa ke dalam rangkulannya.
Bahagia itu percuma. Usaha sahaja pasti ia milik kita.

HAZIQAH TERSENYUM simpul apabila menghampiri aku yang sedang menikmati laksa Johor dengan sangat berselera di majlis pertunangannya. Sudah kali ke tiga aku mengulang makan.
“Hai, bukan main kau berselera. Setahu aku kau mana berkenan sangat makan laksa ni. Ada apa-apa yang aku tak tahu ke?” giat Haziqah yang kelihatan cantik pada hari ini. Tak lama lagi giliran dia pula naik pelamin.
Semua saudara-mara sedia maklum yang Laksa Johor bukanlah makanan kegemaranku. Memasak kuahnya kepakaranku tetapi yang menikmatinya bukan aku.
Senyum lebar aku hadiahkan. “Alhamdulilah, two months already.”
 Jawapan ringkas cukup memberi jawapan kepada persoalan yang bermain difikiran Haziqah.
Mulut itu sudah jadi huruf O. “Alhamdulilah. Happynya aku dengar. Dalam benci-benci boleh jadi baby jugak ea…” Haziqah ketawa mengekek dengan kata-katanya sendiri.
Aku cubit-cubit peha Haziqah. “Kurang asam kau. Sekarang ni takde benci-benci. Cinta-cinta aje ada,” balasku selamba diiringi tawa kecil.
“Amboiii!!!”  usik Haziqah.
Aku genggam tangan Haziqah erat. “Terima kasih sebab banyak kau lakukan untuk aku. Aku bersyukur dan bahagia sangat-sangat sekarang. Kaulah sepupu dan sahabat aku dunia dan akhirat. Aku sayang kau tau,” bicaraku dalam sebak.
Haziqah ukir senyum bahagia sambil meramas tanganku yang berada dalam genggamannya.
“Aku nak insan-insan yang aku sayang bahagia. Aku tahu kau marah dan benci sangat dengan apa yang Am buat tu sebab kau terlalu kasihkan dia dalam keadaan diri kau sendiri tak sedar. Jagalah rumah tangga kau baik-baik. Sayang dan hormati suami kau. Insya-ALLAH bahagia dan barakah hidup kau.  Aku pun sayang kau, mother to-be.” Haziqah bawa aku ke dalam pelukkannya. Erat. Dia sepupu dan sahabat sejati yang tiada galang gantinya.

MENYAYANGI dan mencintai itu tidak perlu ada sebab kerana rasa kasih dan cinta itu ditiupkan dalam hati kita oleh Allah s.w.t. Aku sayangkan Adham hanya kerana dia pernah bergelar sahabat yang baik. Rupa-rupanya lebih dari itu Tuhan datangkan dia dalam hidup aku.  Kini dia sahabat, suami dan kekasih hati.
Banyak yang aku belajar tentang hidup melalui kenangan lalu. Insan-insan yang hadir dalam hidup kita walau untuk sedetik tika pasti ada sesuatu yang ingin disampaikan oleh DIA. Menyampaikan kasih sayang dan  keprihatinan. Kadang-kala mereka juga hadir untuk kita belajar sesuatu tentang daripada mereka. Ilmu tentang kehidupan dan kematangan menghadapi sesuatu ujian.
Melihat insan yang berada di sisi menambahkan lagi rasa syukur kepada Ilahi. Berkongsi hidup bersama insan yang tidak kujangka membenarkan lagi kekuasaan Allah bahawa jodoh itu memang rahsia-NYA.
Mengimbas kenangan lalu membuatkan aku tersenyum malu. Aku dulu terlalu ‘manja’ dengan Adham. Ada saja perkara aku ingin adukan kepada dia. Aku tengah sedihlah, marahlah. Dia layan saja aduan aku. Sabar dan tenang perkataan wajib bagi Adham.
“Abang dulu tak annoyying ke dengan sayang?” soal aku ketika kami mengambil angin malam melihat simbahan cahaya lampu-lampu LED yang berwarna-warni di bandar raya Johor Bahru. Tarikan riadah di malam hari yang terletak berhadapan Mahkamah Tinggi dan Majlis Bandar raya Johor Bahru. 
Kami memberhentikan kereta sebentar untuk menikmati cahaya malam yang sangat cantik itu. Saja ambil angin malam minggu. Kami baru saja pulang menghadiri majlis resepsi Intan Quraisya bersama pilihan hatinya di Dewan Jubli Intan.
“Kenapa pulak?”  balas Adham sambil mengajak aku untuk berswafoto.
Sempat aku ukir senyum manis. “Yalah…sayang dulukan sikit-sikit mengadu dengan abang kalau ada masalah.”
Adham paut bahuku mesra. Renungan matanya memukau sanubari hatiku. “Abang tak pernah rasa rimas atau susah pun. Malahan abang rasa gembira. Abang dapat rasakan abang ni orang yang penting dalam hidup sayang. I’ve lend my shoulder for you, sayang. Kata-kata suami itu cukup mencetuskan sebak dalam dada ini. Bercambah lagi rasa cinta dan kasih buat dirinya.
“Thank you for everthing, hubby.” Tiada ucapan yang lebih indah selain terima kasih buat suamiku ini.
“Welcome, sayang.” balas Adham sambil mengusap-usap belakang tubuhku.
“Sikap abang yang suka mengambil berat tu lah yang buat sayang jatuh hati dalam tak sedar,” akuiku jujur.
“Abang dah tahu lama dah,” usik suamiku dengan mencuit hidungku dengan jari telunjuknya.
Aku tekup muka. Malu.
“Sayang nampak lain sangat sekarang ni. Manja. Hormon ibu mengandung ke ni? Takpe abang lagi suka. Jinak.” giat suamiku diiringi tawa kecil.
Aku cubit lengannya. Geram. Dia hanya balas dengan tawa.
Adham usap kandunganku yang baru berusia empat bulan ini. “Tanda cinta dan kasih ibu dan ayah,” ujar Adham dengan wajah yang sangat ceria. Teruja.
            “Tak sabar nak tunggu dia lihat dunia,” balasku pula teruja.
            “Kan, sayang. Abang doakan sayang dan anak kita sihat dan selamat. Moga kelahiran dia nanti akan kuatkan lagi cinta dan kasih sayang kita.” Doa dan harapan Adham cukup mengharukan.
            “Insya-ALLAH, abang. I’ll never stop loving you, hubby.” Aku paut lengan suamiku erat seakan tidak mahu dilepaskan.
            “Me too, sayang.” Adham kucup kepala yang dilindungi hijab ini. Hangat. Sehangat cinta kami yang baru membara kini.
“Sayang, walau jarak dan masa memisahkan kita tetapi hati kita tetap saling berhubung. Abang dapat rasakan seolah-olah sayang menyeru nama abang. Abang selalu ingat kat sayang walaupun nampak macam abang dah lupakan sayang. Kerana kasih yang ada dalam hati ni lah yang menguatkan hati kita satu sama lain.” Suamiku ini tidak perlu menjual ayat manis cukuplah pengakuan jujur dan ikhlas dari bibirnya.
Mungkin. Kami bukan seperti pasangan lain, bercinta sakan. Hubungan hati itu lebih kuat dari hubungan lahiriah semata-mata. Bahasa hati itu lebih hebat getaran rasanya.
“Kasih yang tersimpan dalam lubuk hati yang suci lebih indah daripada kasih yang diluahkan tanpa tujuan hakiki,” luahku lembut.
“Tapi abang dah terjemahkan kasih abang terhadap sayang dengan perhatian dan ambil berat abang tu. I really appreciate it,” ucapku pula.
Adham lukis senyum lebar. Sukalah tu.
“Pelikkan, bang. Yalah kita ni dulu masa sekolah bukanlah bercakap sangat kat sekolah tapi boleh pulak rapat thru phone.”
“Entahlah sayang. Abang pun tak sure kenapa. Takpelah yang penting sayang dah jadi isteri abang sekarang. Abang akan jaga dan lindungi sayang sebaik mungkin.”
Benar. Adham ini dicipta untuk aku. Dia penjaga dan pelindungku.
“Sayang harap abang akan jadi suami, sahabat dan kekasih yang paling setia. Bimbinglah sayang. Sayang sedia dididik, bang.” Aku satukan tangan kami. Aku ingin leburkan segala keegoaan dalam diriku. Jika seorang wanita impikan suami yang mampu membimbing dan mendidik dirinya maka dirinyalah yang perlu bersedia dan reda untuk dididik.
“Insya-ALLAH, sayangku. Be my good wife. Sama-sama kita berusaha untuk menjadi hamba Allah yang lebih baik. I love you so much.”
“I love you too, hubby.”
Warna-warni kisah kami membuatkan aku semakin menghargai kasih sayang insan disekeliling aku. Kasih sayang mak tentunya tiada tandingannya kerana ibuku, syurgaku. Doa ibu yang tulus ikhlas itulah menjadi asbab kepada kebahgiaan yang aku kecapi kini.
Buat suamiku Muhammad Adham Adha, terima kasih kerana dikau hadir dalam hidupku. Kau sahabat sejati dan kekasih abadi. Moga cinta sejati kita berkekalan hingga syurga abadi.
 Kisah kita- kau dan aku.
 Sahabat- suami dan isteri.

Binalah kasih sayang kita dengan pasangan kita kerana Allah s.w.t. Jangan dilihat pada kelemahan dan kekurangan diri orang yang menghalang kita untuk menyayanginya. ~
 Ustazah Norhafizah Musa
TAMAT



p/s Mohon maaf segala kepincangan dan dan kekurangan.