Pages

welcome


Tuesday, August 23, 2016

CERPEN : BUKAN KISAH ROMEO & JULIET

CERPEN : bukan kisah Romeo & Juliet                                                                   
cerpen ni mungkin sekali baca very cliché, mudah diagak jln ceritanya tp 30 percent dlm cite ni kisah benar.
 1
AKU TENUNG lelaki itu dengan rasa geram yang menggunung. Lelaki yang baru beberapa jam bergelar suami aku. Dia bukan orang asing dalam hidup aku. Dia pernah menjadi sahabat baik aku. Sahabat yang paling aku sayang! Ya, sayang! Tapi itu dulu! Sekarang ni hati aku dah lemau dengan dia!
Sahabat lelaki aku sayang? Ya, sayang. Tak salahkan? Tak akan sahabat perempuan aje boleh sayang.
‘’Yusra, jom kita solat jemaah!” ajak lelaki itu, Muhammad Adham.
Ketika itu aku baru menyarungkan telekung putih itu pada badan untuk menunaikan solat asar.
Majlis pernikahan aku bersama dia hanya ringkas, Akad nikah dan jamuan makan bersama saudara-mara terdekat, jiran tetangga dan beberapa kawan yang aku undang. Seawal jam 9.30 pagi aku dinikahkan dan majlis tamat jam 2 petang. Tiada pelamin, tiada bersanding. Cukuplah untuk menunaikan tanggungjawab sebagai umat Nabi Muhammad s.a.w .
Aku kucup kekura tangan lelaki itu seadanya. Sekadar tanda hormat sahaja. Aku tak mahu tangan yang disua itu dibuai angin lalu sahaja.
‘’Yus, tunggulah dulu,’’ pinta Adham apabila melihat aku buru-buru membuka telekung dan memulas tombol pintu bilik.
‘’Kau nak apa lagi? Aku rasa dah tak ada apa nak bincangkan. Tak tahulah kalau kau dah bersedia nak lafaz cerai tu sekarang. Bagus jugak. Aman hidup aku,’’ balasku sinis sekali. Permintaan yang aku pinta semalam sebelum kami dinikahkan hari ini.
‘’Yusra!’’ tinggi nada suara dia menyebut namaku,
‘’Aku nak kita berbual sebagai kawan baik macam dulu-dulu,’’ kata dia lembut seakan memujuk.
Aku lempar senyum senget. “Perlu ke lepas apa yang kau dah buat?’’ balas aku sambil memulas semula tombol pintu yang aku lepaskan tadi untuk meninggalkan lelaki itu sendiri.
Perut yang berkeroncong minta diisi. Ketika majlis berlangsung aku tiada selera untuk mengunyah waima sepotong kuih.
‘’Makan?’’ suara makuda dari pintu dapur menghentikan kunyahanku.
Anggukkan. Respon tanda hormat buat kakak kepada ibuku. Makuda terus berlalu ke ruang hadapan rumah.
          Baru terasa perut ini lapar sebenarnya. Mogok lapar pun tak guna, aku juga yang sengsara. Cukup rasa sengsara yang bergumpalan dalam ketulan daging yang satu itu.
          Aku menambah lauk dan nasi dalam perut pinggan. Inilah akibatnya makan dalam keadaan yang sangat lapar. Sedangkan Rasulullah s.a.w dah tegah makan ketika sangat lapar sebab boleh menjadikan kita kawan kepada syaitan. Gelojoh. Pelahap.
          Terdengar bunyi kerusi meja makan enam orang di hadapanku ditarik, lantas aku tongkat kepala untuk melihat gerangan manusia itu.
          ‘’Baru lapar ke? Ingat mogok lapar lagi,’’ perli Haziqah dengan senyuman penuh makna.
          Sepupuku ini memang sengaja bikin panas. Hati ini baru nak berada takat sejat. Mentang-mentanglah dia seorang yang tahu aku mogok lapar sepanjang majlis. Macam manalah orang lain nak tahu sebab tiada sesi makan beradap. Hanya khemah biasa sahaja yang aku sedia. Tidak ubah seperti kenduri tahlil atau kesyukuran biasa.
          ‘’Sudah-sudahlah, Yusra. Semuanya dah selamat pun. Kau terima ajelah takdir. Kita ini hamba hanya mampu merancang,’’ kias Haziqah sambil join  aku sekaki di meja makan.
          ‘’Tak semudah itu, Ziqah!’’ putus aku lalu bangkit mengangkat pinggan. Licin. Nampak sangat kebulur. Mogok sangat katanya. Hampeh!
          ‘’Kalau macam tu bagi tahu aku macam mana nak mudahkannya, Yus.’’
          Suara itu. Muncul tepat pada masanya.
          Mujur hanya kami bertiga yang berada di situ. Kalau tak pasti pecah berderai rahsia antara aku dan dia. Nampaknya lelaki itu memang tak faham bahasa.
          Aku lihat Haziqah geleng kepala dengan perangai kepala batu aku. Aku tunakkan anak mata ke arah Adham yang berpagoda dan kain pelikat. Kopiah putih atas kepala juga belum ditanggalkan.
          Lelaki itu hembus nafas lemah. Aku tinggalkan mereka berdua tanpa rasa ‘cemburu’ sedikit pun setelah mecuci pinggan. Dia nak makan? Lantak dialah.

Monday, May 18, 2015

tuan tanah

Assalamualaikum dan salam kerinduan buat semua ;)

Maaflah dah lama tuan tanah tak posting..bukan merajuk bukan bawak hati tapi belum diizinkan lagi utk share karya kat rumah ni.
InsyaAllah akan kembali...doakan IL ya :)

Wednesday, September 24, 2014

22 OGOS 2014


22 Ogos 2014.
Matahari bagaikan pilu mahu membangkitkan dirinya
Awan mengukir muramnya
Dada langit mencengkam jutaan rasa
Bumi pula cuba menahan hujan hiba, sendu dan pilu.

Pulangnya yang dinanti
Perginya bulan lalu masih bernyawa
Kini pulangnya hanya jasad tanpa nyawa.

Sebak, pilu mengasak dada ini.
Jasad tidak berdosa menjadi mangsa kerakusan kuasa manusia.
Tragedi itu zalim bukan dari Yang Maha Esa.
Tapi dari tangan-tangan rakus meragut nyawa yang tidak berdosa!

Si kecil itu mencari mana ayahnya?
Masih belum habis ‘kerjanya’?
Lelaki itukah ayahku?
Pandanglah aku?
Kendonglah dan dakaplah aku dalam rindu membara.
Aku rindukan ayah.
Ayah di mana?
Ayah aku rindu kamu!
Mungkin itu suara hati si kecil yang polos itu.

Solat jenazah buat ayahanda dari si kecil itu
Ayahanda pasti ‘tersenyum’ gembira.
‘Hadiah’ pertama buat ayahanda!

Anak kecil itu pula meratap sedih
Wajah mama belum puas dikornea mata,
Pipi mama belum puas dikucup
Dakapan hangat mama juga hilang
Kasih dan belaian mama masih berbaja.
Perginya mama,
Hauslah anakanda
Haus kasih sayang mama.

Si manja itu memeluk keranda ibunya
Ibu ‘bangkitlah’!
Mungkin itu rintih si manja.

Figura-figura itu cukup menghimpit dada
Hilangnya tersayang umpama terhempas di dalam laut dalam
Lemas.
Lemas kasih dan cinta.

Langit dikala itu bagaikan hitam serba kelam
Mimpi ngeri yang begitu perit untuk ditelan
Namun takdir dan tadbir perlu seiring
Reda itu pasrah.
Pasrah dengan takdir-NYA.