Pages

welcome


Saturday, July 5, 2014

DUDA BERHIAS ITU MILIK RASYIDAH! BAB 3


Bab 3       
Seperti biasa, Rasyidah perlu menunggu Izura di tepi parkir itu. Anak dara seorang itu memang tidak pernah keluar awal. Pekerja dedikasilah katakan. Lagi pun apalah sangat nak dibandingkan dengan Rasyidah yang hanya memegang posisi kerani di bahagian pentadbiran sebuah syarikat perumahan dengan Izura yang bertindak sebagai pembantu peribadi kepada Faliq Asyraf?
            Rasyidah menopang dagu. Bosan menunggu. Tapi dah adat orang menumpang kenalah bersabar, bukan?
            Izura yang ditunggu, orang lain pula yang menjelma. Hendak pecah jantung Rasyidah dibuatnya. Dia bangkit dan mahu menghampiri kereta berwarna merah jambu milik Izura.

BAB 18(b) KERANA TAKDIR ITU...

KERANA TAKDIR ITU...
BAB 18 (b)


Munirah mengurut perlahan tubuh tegap suaminya. Menggeletar jari-jarinya untuk menari-nari di atas batang tubuh yang meniarap selamba di hadapan televisyen itu. Tidak pernah seumur hidupnya mengurut badan lelaki waima ayah dan abangnya sendiri.
            Firas Amsyar dapat merasakan kegigilan tangan isterinya. Dia tersenyum sinis. ‘Ketar kepala lutut kau,’ desisnya nakal. Dia sengaja membuat permintaan itu. Sengaja meminta ‘perhatian’ dan ‘belaian’ daripada seorang isteri. Lagi pun badannya memang tegang beberapa hari kebelakangan ini. Hafsham ada mengesyorkan kepadanya untuk pergi berurut ke tempat ala Thai itu tetapi dia tidak suka berkunjung ke tempat sebegitu.
            ‘’Urutlah kuat sikit. Lembik macam orang tak makan aje,’’ provok Firas Amsyar. Sengaja mendengki isterinya.
            ‘’Tangan perempuan mana sama dengan tangan lelaki, encik. Lagi pun urut suami kenalah lembut-lembut. Tak boleh kasar-kasar. Dengan penuh kasih sayang.’’ Pandai sungguh Munirah menjawab.
           

CERPEN : BUKAN PEREMPUAN SUCI

Projek Cerpen : Bukan Perempuan Suci

16/6/20/14
IMAN LILY

Cahaya Suci itu namaku. Nama unik yang diberikan oleh mama dan papa. Semua orang memanggil aku Suci. ‘Suci’ kata mereka.

‘Suci’ mengikut kamus maksudnya bersih, tidak bernoda, tidak berdosa. Tapi diriku bukan seSuci itu. Aku bukan perempuan suci. Suchi tidak sesuci yang dimaksudkan oleh kamus itu.

Nama Cahaya Suci tidak mampu menjadi ‘doa’ yang terbaik buat perempuan bernama Cahaya Suci ini. Nama itu doa bagi setiap manusia. Nama yang membawa maksud baik pasti menjadi doa yang terbaik buat diri seseorang.