Pages

welcome


Saturday, April 26, 2014

DUDA BERHIAS ITU MILIK RASYIDAH ! 2

Bab 2

Faliq Asyraf menghampiri mamanya yang sedang melayani cucu kesayangannya, Maya Rossana. Kelihatan ceria benar dua beranak itu. Mamanya, Puan Sri Zulina begitu gembira dapat melayan keletah anak adiknya, Fazlina bermain 'masak-masak'. Permainan yang sesuai untuk kanak-kanak perempuan berusia empat tahun seperti Maya Rossana.


            ‘’Assalamualaikum, mama dan Baby Ayah Liq...’’ sapa Faliq Asyraf mesra. Dia menyalami tangannya. Pipi wanita itu dikucupnya hangat. Dia mendekati Maya Rossana.


            ‘’Baby, main apa ni sayang?’’ aju Faliq Asyraf lembut sambil meriba anak buahnya yang dipanggil ‘baby’ itu.


            ‘’Nenek ajar baby main acak-acak Ayah Liq,’’ jawab Maya Rossana dalam telor pelatnya dengan manja sekali. Dia mencium pipi Faliq Asyraf yang dipanggil Ayah Liq itu.

Thursday, April 24, 2014

DUDA BERHIAS ITU MILIK RASYIDAH!

BAB 1 

Rasyidah  merenung lelaki itu dengan penuh minat. Sudah lama dia memerhati lelaki yang wajahnya serius sentiasa tanpa sedikit ‘sedekah’ pun dihadiahkan buat orang lain. Muka itu sentiasa tegang. Hatinya sudah lama berpaut kepada lelaki itu. Berpaut pada dahan cinta. Ya, dia sudah lama memerhatikan lelaki itu. Kisah hidup lelaki itu ada dalam tangannya.
Dia duduk di tepi divider itu sambil tangannya ligat bergerak-gerak di dada skrin sesentuh Samsung S3 itu. Lelaki itu sedang melihat bahagian enjin keretanya.


Faliq Asyraf yang menyedari dirinya menjadi objek retina seseorang, mengerling tajam. Rasyidah yang terperasan dengan kerlingan itu, pantas memberi pandangan kepada telefon pintar ditangannya.


‘Alamak, dia perasan pulak! Mati aku!’. Rasyidah bermonolog sendiri.
Mata itu menjeling tajam setajam-tajamnya. Tajam setajam mata pedang. Panas hatinya.

Tuesday, April 22, 2014

PROJEK E-CERPEN : DENDAM VS CINTA

Projek Cerpen : Dendam vs Cinta  8/4/14
‘’Akhirnya dendam aku terbalas, Nadeelah!’’ ujar Akif Furqan dengan wajah yang puas. Sangat puas! Dendamnya ketika zaman sekolah terhadap Nadeelah, sudah ‘terbayar’.
Nadeelah duduk meringkuk di hujung kamar yang suram itu. Hanya lampu tidur yang menerangi kamar itu. Kamar berhias indah berharum mewangi. ‘’Kau memang syaitan, Akif! Kau dah rampas seluruh kehidupan aku, tahu tak!’’ jerit Nadeelah dengan memeluk lutut. Rambut yang basah dibiarkan kering sendiri.
Akif Furqan mendekati Nadeelah. Dia memegang kedua-dua pipi itu. ‘’Aku ni suami kau, bukan orang lain. Kau tu milik aku dari hujung rambut sampai ke kaki. Aku berhak ke atas kau. Kau nak menyesal buat apa? Itukan lumrah suami isteri,’’ jerkah Akif Furqan. Dia mencengkam kedua-dua belah pipi itu.
Nadeelah menolak tubuh lelaki yang bergelar suaminya itu sekuat tenaganya. ‘’Tapi kau aniaya aku. Aku teraniaya, tahu tak!’’jerit Nadeelah geram. Dongkol hatinya apabila mengingatkan sebab musabab mereka disatukan sebagai suami isteri. Begitu mudah sekali maruahnya diperkotakkatikkan oleh lelaki bernama Akif Furqan itu.
Akif Furqan ketawa besar. ‘’Aku tak aniaya kaulah, Deelah. Aku ajak kau kahwin, salah ke?’’ balasnya selamba. Akif Furqan mengelap rambut basahnya dengan menggunakan tuala. Tubuhnya hanya bersarung boxer.
Nadeelah bangkit dari posisinya. Dia mendatangi suaminya yang duduk di birai katil itu.  Dia merapapatkan muka mereka. ‘’Kau perdaya mak bapa aku, kau cakap aku ni dah terlanjur dengan kau. Kau tipu semua orang. Sampai tunang aku pun tinggalkan aku. Itu kau kata tak salah, Akif Furqan?’’ serang Nadeelah dengan beraninya dia menampar wajah tampan itu semahunya.

KERANA TAKDIR ITU...BAB 18

Bab 18
Munirah memerhatikan hujan rintik-rintik yang menuruni dari perut awan. Hujan rintik-rintik itu bagaikan mengambarkan hatinya yang walang. Apabila hujan kita adakalanya mengeluh kerana pakaian yang dibasuh tidak kering dan sukar bergerak ke sesuatu tempat. Kita tidak perasaan tentang sesuatu bahawa, hadirnya hujan untuk membawa pelangi. Pelangi selepas hujan. Pelangi tidak akan muncul semasa musim kemarau.
Begitulah hidup kita yang diuji dengan pelbagai masalah. Sehingga ada ahli falsafah Barat  yang mengatakan bahawa, hidup ini sebenarnya hanya menyelesaikan masalah. Itu kata ahli falsafah orang Barat yang tiada cahaya iman. Sedangkan kita ini orang Islam yang menyedari akan diri kita yang hanya seorang hamba. Hamba yang sedar kehidupan harus dijalani seperti yang sudah ditetapkan oleh Allah s.w.t. Allah s.w.t sememangnya menghantar kita ke dunia untuk menguji kita. Ujian hadiahnya kebahagiaan yang abadi di akhirat nanti. Ujian itu diibaratkan sebagai hujan dan pelangi itu ganjarannya. Ujian akan terhenti apabila syurga sudah menjadi milik abadi.
            Hidup berumah tangga juga merupakan ujian. Ada pasang surutnya. Adakalanya bahagia milik kita dan ada juga ujian buat kita. Munirah melayani perasaannya yang sedih dengan kata-kata suaminya malam kelmarin. Pedih hatinya. Dia mengharapkan perubahan positif dalam hubungan mereka. Dia mahu bahagia dalam hubungan itu. Tetapi dia tidak boleh memaksa suaminya untuk menyayanginya sedangkan dia sendiri belum menyayangi suaminya.

KERANA TAKDIR ITU...BAB 17

Bab 17
Hujung minggu itu, Munirah menyediakan sarapan pagi seperti biasa dengan menyediakan pancake dan mee hoon goreng ala Singapura. Suaminya Firas Amsyar juga masih tidak dari bilik tidurnya. Apabila melihat jarum tangan dinding yang sudah menginjak ke 8.30 pagi, dia memberanikan diri untuk mengetuk pintu kayu yang dicat berwarna putih itu. Ketukan sebanyak tiga kali tidak mendatangkan hasil. Akhirnya Munirah memusingkan tubuhnya untuk ke ruang tamu.
            ‘’Tak reti nak bagi salam ke?’’ spontan kaki Munirah menghentikan langkahnya.
            Dia memalingkan tubuhnya menghadap suamin yang tampak kacak bert-shirt Giordano dan berjeans biru gelap. Kacak. Itu ayat yang terbit daripada hati Munirah setelah melihat suaminya yang bergaya ringkas di pagi ahad itu.
            ‘’Assalamualaikum dan selamat pagi, Encik Firas. Jom, kita breakfast!’’ sapa dan lawa Munirah ceria dan bersahaja. ‘Wanginya suami aku pagi ini, rasanya bukan minyak wangi yang dia selalu guna, ‘ monolog Munirah.
            Firas Amsyar menutup pintu biliknya. ‘’Waalaikumussalam. Morning. Nanti lepas breakfast tolong ambil baju kotor aku dalam bilik,’’ arah Firas Amsyar dan dengan selamba menepuk perlahan pipi kiri yang tembam putih gebu milik isterinya. Gayanya bersahaja.

PROJEK ENOVEL...BAB 16

BAB 16
Segala kerjanya pada pagi ini tidak dapat dilaksanakan dengan sempurna kerana ingatannya asyik diterpa oleh wajah Munirah yang begitu mesra melayan kanak-kanak di tadikanya. Pagi tadi, selepas menghantar Munirah, dia sempat memerhati dari jauh gelagat Munirah berbicara dan memeluk mesra seorang kanak-kanak perempuan yang comel itu. Satu perasaan halus mencuit jiwa lelakinya. Entah sebab apa hatinya bagaikan sudah ‘terjatuh hati’ dengan isteri  yang dinikahi atas permintaan umi dan abahnya, namun perasaan itu cuba dihalau dengan mengingati wajah dan gaya Amelia yang manja dan romantis itu.
          ‘’Aku tak boleh jatuh cinta pada dia!Aku mesti benci dia!” ujar Firas Amsyar sendiri. Dia perlu menghalang perkara tersebut berlaku kepada dirinya. Hatinya tidak akan sesekali ‘tunduk’ kepada isterinya.
          ‘’Hei, pengantin baru dah masuk kerja?Cepatnya naik,’’ sapa Lukman setelah menyedari pejabat Penolong Pengarah Eksekutif itu ada penghuninya. Dia baru sahaja pulang dari tapak projek untuk melihat perkembangan pembinaan lot rumah kos sederhana di Taman Indah Jaya.